Feature – Guru pengungsi dirikan ‘sekolah tenda’ untuk pelajar Palestina di Rafah

Sejumlah pelajar Palestina terlihat di sebuah ruang kelas di sekolah tenda baru yang didirikan di Kota Rafah, Jalur Gaza selatan, pada 30 April 2024. (Xinhua/Rizek Abdeljawad)

Konflik Palestina-Israel saat ini membuat para pelajar tidak dapat melanjutkan pendidikan mereka selama hampir tujuh bulan.

 

Gaza, Palestina (Xinhua) – Nihad Badreia, seorang guru Palestina yang saat ini mengungsi ke Rafah, kota paling selatan di Jalur Gaza, mendirikan ‘sekolah tenda’ untuk sekitar 600 anak usia sekolah yang tinggal di sebuah kamp pengungsi, karena konflik Palestina-Israel saat ini membuat para pelajar tidak dapat melanjutkan pendidikan mereka selama hampir tujuh bulan.

“Sangat sulit bagi para pelajar kami untuk melanjutkan pendidikan karena konflik. Mereka juga tidak dapat bertemu dengan teman sekelasnya, yang akan berdampak negatif pada kondisi psikologis mereka,” kata Badreia.

Konflik Palestina-Israel saat ini
Para pelajar Palestina mengikuti kegiatan luar ruangan di sebuah sekolah tenda baru yang didirikan di Kota Rafah, Jalur Gaza selatan, pada 30 April 2024. (Xinhua/Rizek Abdeljawad)

Badreia, yang saat ini tinggal di sebuah pengungsian yang menampung lebih dari 2.000 anak, kerap melihat remaja bermain-main di jalanan tanpa melakukan aktivitas positif yang dapat mengembangkan karakter mereka.

Yang lebih parah lagi, mereka kadang terlibat dalam pertengkaran atau bahkan kekerasan, sebagian karena tekanan psikologis yang disebabkan oleh paparan perang yang berkepanjangan, imbuhnya.

Karena tanda-tanda berakhirnya konflik mematikan tersebut belum terlihat, anak-anak “jelas akan menderita akibat” krisis yang berkepanjangan ini, kata Badreia.

Orang-orang berjalan melewati reruntuhan dari bangunan yang hancur di Kota Rafah, Jalur Gaza selatan, pada 1 Mei 2024. Warga Palestina yang tewas akibat serangan Israel yang masih berlangsung di Jalur Gaza bertambah menjadi 34.568 orang, kata otoritas kesehatan yang dikelola Hamas dalam pernyataan pers pada Rabu (1/5). (Xinhua/Khaled Omar)

Inilah alasan dia memutuskan, bersama dengan sekitar 20 guru pengungsi lainnya di kamp pengungsi tersebut, untuk mendirikan sekolah sendiri dengan tenda sebagai ruang kelasnya.

Matematika, Bahasa Arab, Sains, dan Al-Qur’an termasuk di antara kurikulum yang diajarkan. Setelah meluncurkan kampanye penggalangan dana dan dengan bantuan Kementerian Pendidikan Palestina, mereka berhasil melanjutkan kegiatan sekolah untuk para pelajar.

Meskipun peralatannya terbatas, saya sangat senang bisa kembali ke ruang kelas,” kata Neama Abu Hajjaj, seorang pelajar Palestina di kelas tujuh sekolah tersebut, kepada Xinhua.

“Sungguh luar biasa memiliki guru baru, tetapi saya tidak tahu apakah guru saya sebelumnya masih hidup atau tidak,” kata Abu Hajjaj, mengungkapkan harapannya untuk kembali ke rumah, lingkungan, sekolah, dan kehidupan normal secepatnya. Sampai saat itu tiba, dia mengatakan, “Saya akan menikmati kegiatan pendidikan saya saat ini.”

Kebahagiaan yang sama juga dirasakan Shahd al-Amasi, pelajar lain asal Jalur Gaza. “Saya sangat senang bisa kembali ke sekolah dan menulis di buku catatan saya lagi. Saya merindukan pelajaran, teman, dan guru.”

Para pelajar Palestina terlihat di ruang kelas di sebuah sekolah tenda baru yang didirikan di Kota Rafah, Jalur Gaza selatan, pada 30 April 2024. (Xinhua/Rizek Abdeljawad)

Abu Hajjaj dan al-Amasi termasuk di antara 300 pelajar perempuan yang bersekolah tiga hari dalam sepekan, sedangkan 300 pelajar laki-laki lainnya bersekolah selama tiga hari lainnya, menurut Badreiah.

“Meski saat ini belum mendapatkan sertifikasi apa pun, tetapi para pelajar akan tetap belajar hingga ada solusi permasalahan pendidikan di Gaza,” tuturnya.

Israel melancarkan serangan skala besar terhadap Hamas di Gaza untuk membalas serangan kejutan Hamas melalui perbatasan selatan Israel pada 7 Oktober 2023, yang menewaskan sekitar 1.200 orang dan lebih dari 200 orang disandera.

Serangan Israel yang sedang berlangsung di Gaza saat ini telah mengakibatkan banyak korban dan kerusakan, dengan jumlah warga Palestina yang tewas bertambah menjadi lebih dari 34.000 orang, menurut otoritas kesehatan Gaza, yang mencatat bahwa dari total kematian tersebut, terdapat 3.700 pelajar dan 200 guru.

Sementara itu, otoritas pendidikan Gaza mengatakan sedikitnya 352 sekolah lokal rusak akibat serangan Israel, sementara sisanya diubah menjadi tempat penampungan bagi para pengungsi.

Laporan: Redaksi

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Iklan