Banner

Mahkamah Internasional gelar sidang dengar pendapat terkait permintaan Afsel hentikan operasi Israel di Gaza

Para hakim menghadiri sidang dengar pendapat Mahkamah Internasional (International Court of Justice/ICJ) di Istana Perdamaian di Den Haag, Belanda, pada 16 Mei 2024. ICJ pada Kamis (16/5) membuka sidang dengar pendapat selama dua hari terkait permintaan Afrika Selatan untuk menghentikan serangan militer Israel di Gaza. (Xinhua/Sylvia Lederer)

Duta Besar Afrika Selatan untuk Belanda Vusimuzi Madonsela mendesak ICJ untuk memerintahkan Israel menghentikan operasi militernya di Gaza, termasuk di Rafah, dan menarik mundur pasukannya dari seluruh Jalur Gaza.

 

Den Haag, Belanda (Xinhua) – Mahkamah Internasional (International Court of Justice/ICJ) pada Kamis (16/5) membuka sidang yang berlangsung selama dua hari terkait permintaan Afrika Selatan (Afsel) untuk menghentikan serangan militer Israel di Gaza.

Banner

Duta Besar (Dubes) Afrika Selatan untuk Belanda Vusimuzi Madonsela mengatakan kepada para hakim bahwa negaranya kembali mengajukan permohonan kepada ICJ “karena pemusnahan yang terus berlanjut terhadap rakyat Palestina, dengan korban jiwa yang kini telah mencapai lebih dari 35.000 orang, dan sebagian besar wilayah Gaza telah menjadi timbunan reruntuhan.

“Israel terus menunjukkan penghinaan total terhadap nyawa warga Palestina, beroperasi tanpa ada hukuman,” ujarnya, menjelaskan alasan di balik seruan Afrika Selatan yang terus mendesak perlindungan “hak-hak dasar rakyat Palestina.”

Duta Besar Afrika Selatan
Asap mengepul pascaserangan Israel di Kota Rafah, Jalur Gaza selatan, pada 14 Mei 2024. Tank-tank Israel pada Selasa (14/5) bergerak menuju pusat kota Rafah, yang terletak di ujung selatan Jalur Gaza, saat puluhan ribu warga melarikan diri untuk menghindari serangan darat Israel, seperti dilaporkan sumber setempat. (Xinhua/Khaled Omar)

Sejak permohonan awal ke ICJ pada 29 Desember 2023, Afrika Selatan telah mengajukan permohonan berikutnya pada Februari dan Maret 2024 untuk “upaya sementara” tambahan guna menghentikan “aksi genosida yang terus-menerus dilakukan Israel terhadap rakyat Palestina di Gaza.”

Banner

Dalam permintaan yang diperbarui tersebut, Dubes Madonsela menekankan “semakin parahnya situasi di Gaza” dan “kehancuran Gaza dalam skala yang belum pernah terjadi sejak Perang Dunia II.”

Madonsela mendesak ICJ untuk memerintahkan Israel menghentikan operasi militernya di Gaza, termasuk di Rafah, dan menarik mundur pasukannya dari seluruh Jalur Gaza.

Selain itu, Madonsela menyerukan agar Israel mengambil “semua langkah efektif” untuk memastikan akses tanpa hambatan ke Gaza bagi PBB dan bantuan kemanusiaan.

Banner

Argumen Israel dipresentasikan di hadapan ICJ pada Jumat (17/5), dengan keputusan yang diperkirakan akan keluar dalam beberapa pekan ke depan.

Laporan: Redaksi

Banner

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Banner
Banner

Iklan