Australia akan minta tes COVID-19 negatif untuk penumpang China

Seorang wanita berjalan melewati Sydney Opera House di Sydney, Australia, pada 6 Juli 2022. (Xinhua/Hu Jingchen)

Tes COVID-19 negatif akan menjadi aturan wajib bagi setiap penumpang asal China sebelum mereka tiba di Australia, bertujuan “untuk melindungi Australia dari risiko potensi varian baru yang muncul” dan “sebagai pengakuan atas situasi yang berkembang pesat di China.”

 

Jakarta (Indonesia Window) – Australia pada Ahad menjadi negara terbaru yang meminta pelancong dari China memberikan tes COVID-19 negatif sebelum kedatangan, mengutip “kurangnya informasi komprehensif” dari Beijing tentang gelombang kasus di negara Asia Timur itu.

Menteri Kesehatan Australia Mark Butler mengatakan langkah tersebut – yang akan berlaku mulai 5 Januari – dilakukan “untuk melindungi Australia dari risiko potensi varian baru yang muncul” dan “sebagai pengakuan atas situasi yang berkembang pesat di China.”

Tiga tahun setelah COVID-19 pertama kali muncul di kota Wuhan di China, Beijing mulai bulan ini mencabut kebijakan pembatasan garis kerasnya yang dikenal sebagai ‘nol-COVID-19’.

Sejak saat itu, rumah sakit China dibanjiri sebagian besar pasien lanjut usia, krematorium telah kelebihan beban, dan banyak apotek kehabisan obat demam.

Sementara lebih dari 97 persen orang dewasa Australia telah mendapatkan setidaknya satu dosis vaksin COVID-19, ada kekhawatiran di Canberra bahwa otoritas China tidak memberikan rincian yang memadai tentang jumlah kasus, atau varian apa yang beredar.

“Langkah ini sebagai tanggapan terhadap gelombang infeksi COVID-19 yang signifikan di China dan potensi munculnya varian virus di negara tersebut,” kata Butler.

“Untungnya, di Australia kami memiliki akses yang mudah ke vaksin dan perawatan, dan kekebalan populasi yang mendasarinya tinggi.”

Sumber: AFP

Laporan: Redaksi

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Iklan