OPEC naikkan proyeksi permintaan minyak China untuk 2023

Foto yang diabadikan pada 5 September 2022 ini memperlihatkan kantor pusat Organisasi Negara-Negara Pengekspor Minyak (OPEC) di Wina, Austria. (Xinhua/Wang Zhou)

Permintaan minyak China pada 2023 akan meningkat 840.000 barel per hari (bph) menjadi 15,7 juta bph, menyusul pertumbuhan sehat sebesar 1,4 juta bph (yoy) pada Maret.

 

Wina, Austria (Xinhua) – Organisasi Negara-Negara Pengekspor Minyak (Organization of the Petroleum Exporting Countries/OPEC) pada Selasa (13/6) menaikkan lebih lanjut proyeksinya untuk pertumbuhan permintaan minyak China pada 2023 karena “kinerja ekonomi China yang lebih baik dari perkiraan,” meskipun mereka tetap mempertahankan proyeksi untuk total permintaan global tahun ini tidak berubah.

Dalam laporan bulanannya untuk Juni, OPEC mengatakan pihaknya memperkirakan permintaan minyak China pada 2023 akan meningkat 840.000 barel per hari (bph) menjadi 15,7 juta bph. Pada proyeksinya bulan lalu, OPEC memperkirakan pertumbuhan permintaan minyak China berada di angka 800.000 bph tahun ini.

Permintaan minyak China
Foto dari udara ini memperlihatkan mobil-mobil yang akan dimuat untuk diekspor di Pelabuhan Yantai, Provinsi Shandong, China timur, pada 9 Mei 2023. (Xinhua/Tang Ke)

“Di luar ekspektasi, permintaan minyak di China membukukan pertumbuhan 3 juta bph secara tahunan (year on year/yoy) pada April, menyusul pertumbuhan sehat sebesar 1,4 juta bph (yoy) pada Maret,” bunyi laporan itu, seraya menyebutkan “aktivitas ekonomi yang sehat di tengah kebutuhan industri petrokimia yang kuat” di negara itu.

OPEC memproyeksikan permintaan minyak global tahun ini tetap stabil, memprediksi pertumbuhan sebesar 2,3 juta bph (yoy).

Organisasi perminyakan itu mengungkapkan penyesuaian turun yang minor ditetapkan untuk permintaan minyak dari negara-negara Organisasi untuk Kerja Sama Ekonomi dan Pembangunan (Organization for Economic Cooperation and Development/OECD), menyebut “kinerja yang lemah pada kuartal kedua.”

OPEC pada Selasa juga mempertahankan proyeksi pertumbuhan ekonomi globalnya sebesar 2,6 persen pada 2023 tidak berubah.

OPEC dan para mitranya, kelompok yang dikenal sebagai OPEC+, pada 4 Juni lalu mengumumkan bahwa mereka akan mengintensifkan pengurangan produksi sepanjang tahun 2024 dengan memangkas 1,393 juta barel produksi minyak mentah setiap hari. Sembilan anggota OPEC+ juga akan memperpanjang pengurangan produksi sukarela saat ini sepanjang tahun 2024.

Permintaan minyak China
Orang-orang mengunjungi sebuah pameran teknologi cerdas dalam gelaran Kongres Kecerdasan Dunia (World Intelligence Congress/WIC) ketujuh di Tianjin, China utara, pada 18 Mei 2023. (Xinhua/Zhao Zishuo)

Namun, pengumuman terbaru dari OPEC+ ini belum memberikan dukungan yang berkelanjutan untuk harga minyak, dengan minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) turun di bawah 70 dolar AS per barel di tengah kekhawatiran terkait permintaan dan prospek ekonomi yang masih membayangi.

*1 dolar AS = 14.865 rupiah

Laporan: Redaksi

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Iklan