Banner

Akademisi Kamboja sebut RCEP dan BRI berkontribusi bagi pemulihan ekonomi global

Foto dari udara yang diabadikan pada 24 Juni 2022 ini menunjukkan proyek Jalan Tol Phnom Penh-Sihanoukville di Provinsi Kampong Speu, Kamboja. (Xinhua/Li Zhen)

Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (Regional Comprehensive Economic Partnership/RCEP) mencakup 2,3 miliar orang atau 30 persen dari populasi dunia, menyumbangkan 25,8 triliun dolar AS atau sekitar 30 persen dari Produk Domestik Bruto global, dan menyumbang 12,7 triliun dolar AS atau lebih dari seperempat perdagangan barang dan jasa global.

 

Phnom Penh, Kamboja (Xinhua) – Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (Regional Comprehensive Economic Partnership/RCEP) dan Inisiatif Sabuk dan Jalur Sutra (Belt and Road Initiative/BRI) merupakan kontributor bagi upaya pemulihan ekonomi regional maupun global, kata sejumlah akademisi di Phnom Penh, Kamboja, pada Selasa (20/12).

Banner

Mulai berlaku pada awal tahun ini, RCEP beranggotakan 15 negara Asia-Pasifik, termasuk 10 negara anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (Association of Southeast Asian Nations/ASEAN) dan lima mitra dagang mereka, yaitu China, Jepang, Korea Selatan, Australia, dan Selandia Baru.

Berbicara pada konferensi internasional tahunan ke-17 tentang ‘Tatanan Dunia Baru: Persaingan, Integrasi, dan Multipolaritas’ (New World Order: Competition, Integration and Multipolarity), ekonom senior Ky Sereyvath, yang juga menjabat Direktur Jenderal Institut Kajian China di Akademi Kerajaan Kamboja, mengatakan RCEP menyediakan akses pasar yang lebih besar untuk semua negara peserta dengan tarif preferensial.

Dia mengatakan, RCEP mendorong kerja sama regional yang lebih besar dalam perdagangan dan investasi, serta memudahkan pergerakan lintas perbatasan.

Banner

“Kesepakatan perdagangan regional ini membuat pasar tetap terbuka, memperkuat integrasi ekonomi regional, mendukung sistem perdagangan yang terbuka, bebas, adil, dan inklusif, serta pada akhirnya, berkontribusi pada upaya pemulihan global,” ujarnya.

“Kesepakatan ini membantu menciptakan peluang bisnis dan lapangan kerja baru, memperkuat rantai pasokan di kawasan tersebut, serta mendorong partisipasi usaha mikro, kecil, dan menengah dalam rantai nilai regional dan pusat produksi,” imbuh Sereyvath.

Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional
Sebuah truk keluar dari Pelabuhan Darat Hong Leng Huor di pinggiran barat Phnom Penh, Kamboja, pada 13 Januari 2022. (Xinhua/Phearum)

Menurut Bank Dunia, RCEP mencakup 2,3 miliar orang atau 30 persen dari populasi dunia, menyumbangkan 25,8 triliun dolar AS atau sekitar 30 persen dari Produk Domestik Bruto (PDB) global, dan menyumbang 12,7 triliun dolar AS atau lebih dari seperempat perdagangan barang dan jasa global.

Banner

Joseph Matthews, seorang profesor senior di Universitas Internasional BELTEI di Phnom Penh, mengatakan blok perdagangan terbesar di dunia tersebut menyediakan kerja sama win-win dan saling menguntungkan bagi semua negara partisipan.

“RCEP tidak hanya mendorong integrasi ekonomi regional yang lebih besar, tetapi juga menekankan komitmen yang tak tergoyahkan dari semua negara anggota terhadap perdagangan bebas dan multilateralisme,” katanya.

“RCEP tidak seperti Kerangka Kerja Ekonomi Indo-Pasifik (Indo-Pacific Economic Framework/IPEF) pimpinan AS, yang merupakan grup untuk merusak pembangunan ekonomi regional dan menciptakan konflik di kawasan Asia-Pasifik,” imbuhnya.

Banner

Selama konferensi tersebut, para analis juga menyinggung soal pentingnya BRI.

Matthews mengatakan BRI memainkan peran penting dalam membantu banyak negara meredam kemunduran ekonomi.

“BRI akan menjadi mesin baru bagi pertumbuhan ekonomi global,” katanya. “BRI akan terus meningkatkan kerja sama regional dan global dalam hal infrastruktur keras dan lunak, ekonomi, perdagangan, peluang investasi, pertukaran budaya, serta konektivitas antarmasyarakat.”

Banner

*1 dolar AS = 15.608 rupiah

Laporan: Redaksi

Banner

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Iklan