Turkiye akan lanjutkan kebijakan moneter ketat

Seorang teller menghitung uang kertas lira Turkiye di sebuah kantor penukaran mata uang asing di Ankara, Turkiye, pada 31 Mei 2023. (Xinhua/Mustafa Kaya)

Depresiasi lira Turkiye dan inflasi yang mencapai 85 persen pada Oktober 2022 dan bertahan di atas 60 persen, telah menekan pendapatan jutaan pekerja dan pensiunan, yang kesulitan untuk memenuhi kebutuhan hidup.

 

Ankara, Turkiye (Xinhua) – Bank sentral Turkiye akan mempertahankan sikap kebijakan moneter ketatnya sampai inflasi turun ke level yang ditargetkan, seperti disampaikan gubernur baru bank tersebut, Fatih Karahan, pada Kamis (8/2).

“Kami bertekad mempertahankan sikap moneter kami untuk memastikan permintaan domestik bergerak menuju disinflasi,” katanya saat berbicara dalam konferensi pers untuk menyampaikan laporan inflasi triwulanan bank itu.

Karahan menambahkan, saat ini tidak ada pertimbangan untuk kenaikan suku bunga tambahan.

Sejak Juni 2023, Turkiye telah menaikkan suku bunga acuannya dari 8,5 persen menjadi 45 persen, dan bulan lalu mengisyaratkan bahwa siklus pengetatan telah selesai.

Depresiasi lira Turkiye
Foto yang diabadikan pada 23 November 2023 ini menunjukkan logo bank sentral Turkiye di Ankara, Turkiye. (Xinhua/Mustafa Kaya)

“Pada akhir Mei, kita akan memasuki proses disinflasi dengan kita akan melihat penurunan inflasi tahunan yang cepat,” ujar sang gubernur, seraya menjelaskan bahwa arus masuk modal yang kuat telah dilaporkan di Turkiye.

“Kebijakan kami sudah mulai terlihat hasilnya, inflasi akan turun secara permanen, dan stabilitas harga akan tercapai secara permanen,” ungkapnya.

Karahan, mantan wakil gubernur bank sentral Turkiye, ditunjuk sebagai gubernur baru bank tersebut pada 3 Februari setelah Hafize Gaye Erkan mengumumkan pengunduran dirinya menyusul tuduhan nepotisme.

Tingkat inflasi tahunan Turkiye naik tipis ke level 64,86 persen pada Januari dari 64,77 persen pada Desember tahun lalu, menurut data resmi yang dirilis pada Senin (5/2).

Depresiasi lira Turkiye
Orang-orang berbelanja di sebuah pasar di Ankara, Turkiye, pada 3 Januari 2024. (Xinhua/Mustafa Kaya)

Inflasi mencapai 85 persen pada Oktober 2022 dan bertahan di atas 60 persen, yang menimbulkan kesulitan bagi konsumen di Turkiye. Tingginya inflasi, ditambah dengan depresiasi lira Turkiye, telah menekan pendapatan jutaan pekerja dan pensiunan, yang kesulitan untuk memenuhi kebutuhan hidup.

Laporan: Redaksi

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Iklan