COVID-19 – 15.000 relawan dari 107 negara ikut uji vaksin tidak aktif UEA  

COVID-19 - 15.000 relawan dari 107 negara ikut uji vaksin tidak aktif UEA
Uji coba fase ketiga pertama di dunia dari vaksin tidak aktif COVID-19 di Uni Emirat Arab (UEA) melibatkan 15.000 relawan dari 107 negara dalam waktu kurang dari sebulan. (Photo by Hyttalo Souza on Unsplash)

Jakarta (Indonesia Window) – Uji coba fase ketiga pertama di dunia dari vaksin tidak aktif COVID-19 di Uni Emirat Arab (UEA) melibatkan 15.000 relawan dari 107 negara dalam waktu kurang dari sebulan, menurut laporan Kantor Berita UEA (WAM).

Dikelola oleh G42 Healthcare dalam kemitraan dengan Kementerian Kesehatan dan Pencegahan UEA, Departemen Kesehatan Abu Dhabi, dan Perusahaan Layanan Kesehatan Abu Dhabi (SEHA), uji coba tersebut berhasil menyaring dan memvaksinasi 15.000 relawan.

Mereka telah menerima suntikan pertama dari dua vaksin akan diberikan selama uji coba. Vaksin yang dilemahkan ini dikembangkan oleh Sinopharm CNBG, produsen vaksin terkemuka.

Relawan masih bisa mendaftar melalui portal www.4humanity.ae.

Pada tahap berikutnya, para relawan menerima suntikan kedua, dan terus menjalani pemantauan dan pemeriksaan kesehatan secara teratur.

Sejak diluncurkan pada 16 Juli di Abu Dhabi, uji coba #4Humanitas telah menarik masyarakat multinasional di UEA yang ingin terlibat dalam upaya kolaboratif global.

Relawan tersebut berasal dari 107 negara dengan beragam demografi, termasuk lebih dari 4.500 warga UEA.

Lebih dari 140 dokter, 300 perawat, dan banyak staf administrasi dan teknis membantu memfasilitasi uji coba vaksin itu.

Proses uji coba berjalan relatif cepat.

Para relawan melewati protokol cepat dan sederhana, yang memungkinkan mereka dengan mudah mengakses walk-in center di lokasi uji coba di Abu Dhabi dan Pusat Kesehatan Al Qarain di Sharjah. Di dua lokasi itu mereka mendaftar, disaring, dan diberikan vaksinasi pertama dalam satu kunjungan.

Ketua Departemen Kesehatan – Abu Dhabi, Syeikh Abdullah bin Mohammed Al Hamed, adalah orang pertama di dunia yang memulai uji coba vaksin tidak aktif fase III untuk COVID-19 dan telah menerima suntikan pertama dan kedua.

“Saya sangat bangga menjadi sukarelawan pertama dan sejak saat itu sungguh menghangatkan hati melihat bagaimana bangsa ini bersatu, membantu kami mencapai target peserta hanya dalam empat pekan sejak uji coba dimulai. Kami adalah suatu bangsa dengan orang-orang luar biasa, yang disebut sebagai rumah bagi seluruh individu di dunia, dan bersama-sama kita berkomitmen untuk menemukan solusi global untuk COVID-19,” ujar dia.

Sementara itu, dalam perpanjangan pertama program di luar UEA, ratusan orang kini menjadi relawan untuk uji coba fase III di Bahrain, yang dikelola oleh G42 Healthcare bersama kementerian kesehatan setempat.

Hasil tersebut akan menjadi bagian dari uji coba keseluruhan yang dimulai di UEA yang menggunakan vaksin tidak aktif yang sama dari perusahaan China Sinopharm CNBG dan protokol klinis yang identik.

Laporan: Redaksi

Berkomentar?

Please enter your comment!
Please enter your name here