Banner

Jakarta (Indonesia Window) – Laporan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) terbaru tentang limbah perawatan kesehatan memperingatkan bahwa puluhan ribu ton peralatan medis tambahan, yang diproduksi sebagai respons terhadap pandemik COVID-19, memberi tekanan besar pada sistem pengelolaan limbah layanan kesehatan.

Kegagalan untuk menanganinya akan kembali mengancam kesehatan manusia, serta berpotensi mendatangkan bencana lingkungan.

Banner

Laporan ini didasarkan pada 1,5 miliar unit atau sekitar 87.000 ton alat pelindung diri (APD) yang diperoleh antara Maret 2020 dan November 2021, dan dikirim ke seluruh dunia melalui inisiatif darurat bersama PBB. Sebagian besar perlengkapan ini diperkirakan akan berakhir sebagai limbah.

Sementara angka distribusi PBB dapat dipertanggungjawabkan, sifat protokol pembuangan limbah yang tidak memuaskan menunjukkan bahwa kita mungkin tidak pernah tahu berapa banyak dari sampah ini yang ditangani secara tidak aman.

Laporan itu tidak memperhitungkan jumlah peralatan kesehatan yang didistribusikan di luar inisiatif PBB, atau limbah yang dihasilkan publik seperti masker medis sekali pakai.

Banner

Laporan WHO itu mengatakan bahwa lebih dari 140 juta alat uji telah dikirim, yang dapat menghasilkan 2.600 ton limbah non-infeksius, terutama plastik, dan 731.000 liter limbah kimia yang setara dengan sepertiga kolam renang ukuran Olimpiade.

Sementara itu, lebih dari delapan miliar dosis vaksin telah diberikan di seluruh dunia, yang dengan sendirinya telah menghasilkan 144.000 ton limbah tambahan dalam bentuk jarum, alat suntik, botol kaca, dan kotak pengaman.

“Sangat penting untuk menyediakan petugas kesehatan dengan APD yang tepat,” kata Michael Ryan, direktur eksekutif program kedaruratan kesehatan WHO, “tetapi juga penting untuk memastikan bahwa APD dapat digunakan dengan aman tanpa berdampak pada lingkungan sekitar.”

Banner

Masalahnya adalah banyak sistem perawatan kesehatan dunia sudah berjuang dengan protokol limbah bahkan sebelum COVID-19.

Laporan tersebut mengatakan bahwa 30 persen fasilitas kesehatan tidak dilengkapi untuk menangani beban limbah pra-pandemik, dan proporsi itu meningkat menjadi 60 persen di negara-negara kurang berkembang.

Metode pembuangan yang tidak aman dapat membuat petugas kesehatan mengalami cedera akibat jarum suntik, luka bakar, dan mikroorganisme patogen, sementara sampah juga mempengaruhi masyarakat yang tinggal di dekat lokasi pembuangan yang tidak dikelola dengan baik melalui udara yang terkontaminasi dari limbah yang terbakar, kualitas air yang buruk, atau penyakit yang dibawa oleh kuman.

Banner

Para penulis laporan menyerukan beberapa perubahan, mulai dari pembuatan hingga pengadaan hingga pembuangan.

“COVID-19 telah memaksa dunia untuk memperhitungkan kesenjangan dan mengabaikan aspek aliran limbah dan bagaimana kita memproduksi, menggunakan, dan membuang sumber daya perawatan kesehatan kita, dari awal hingga akhir,” kata Maria Neira, direktur lingkungan WHO, perubahan iklim dan kesehatan, seraya menyerukan “perubahan signifikan di semua tingkatan, dari global hingga lantai rumah sakit.”

Rekomendasi WHO termasuk menggunakan pengemasan dan pengiriman yang ramah lingkungan, APD yang aman dan dapat digunakan kembali, dan bahan yang dapat didaur ulang atau biodegradable.

Banner

Di ujung lain rantai, WHO menyerukan investasi dalam teknologi pengolahan limbah non-bakar, dan di sektor daur ulang untuk memastikan sebagai kehidupan kedua untuk bahan seperti plastik.

Salah satu area untuk pemeriksaan adalah APD yang tidak perlu. Misalnya, WHO tidak merekomendasikan penggunaan sarung tangan untuk suntikan vaksin, tetapi laporan itu mengatakan bahwa ini tampaknya menjadi praktik umum.

“Kami menemukan bahwa orang-orang memakai APD berlebihan,” kata Margaret Montgomery, petugas teknis unit air, sanitasi, kebersihan dan kesehatan WHO. “Dari segi volume, ini sangat besar. Bagian dari pesan untuk publik adalah menjadi konsumen yang lebih sadar.”

Banner

“Perubahan sistemik dalam cara perawatan kesehatan mengelola limbahnya akan mencakup pengawasan yang lebih besar dan sistematis serta praktik pengadaan yang lebih baik,” kata Anne Woolridge, ketua kelompok kerja limbah perawatan kesehatan di International Solid Waste Association.

“Ada apresiasi yang berkembang bahwa investasi kesehatan harus mempertimbangkan implikasi lingkungan dan iklim. Misalnya, penggunaan APD yang aman dan rasional tidak hanya akan mengurangi kerusakan lingkungan dari limbah, tetapi juga akan menghemat uang, mengurangi potensi kekurangan pasokan dan lebih lanjut mendukung pencegahan infeksi dengan mengubah perilaku.”

Sumber: Reuters, AFP, AP

Banner

Laporan: Redaksi

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Banner
Banner

Iklan