Uang beredar meningkat pada Oktober jadi 7.490,7 triliun rupiah

Uang beredar meningkat pada Oktober jadi 7.490,7 triliun rupiah

Jakarta (Indonesia Window) – Likuiditas perekonomian atau uang beredar dalam arti luas (M2) pada Oktober 2021 meningkat 10,4 persen dibandingkan periode sama tahun sebelumnya (year-on-year), menjadi 7.490,7 triliun rupiah.

Angka tersebut lebih tinggi dibandingkan bulan sebelumnya sebesar 8,2 persen (yoy), menurut Bank Indonesia (BI).

“Peningkatan tersebut didorong oleh akselerasi pertumbuhan uang beredar sempit (M1) sebesar 14,6 persen (yoy) dan uang kuasi yang tumbuh enam persen (yoy),” jelas Direktur Eksekutif Kepala Departemen Komunikasi BI Erwin Haryono dalam keterangan resminya di Jakarta, Selasa.

Pertumbuhan M2 pada Oktober 2021 dipengaruhi oleh aktiva luar negeri bersih dan aktiva dalam negeri bersih, imbuhnya.

Erwin menjelaskan, pertumbuhan M1 didorong oleh peningkatan pertumbuhan giro rupiah, serta tabungan rupiah yang dapat ditarik sewaktu- waktu.

Giro rupiah pada Oktober 2021 tumbuh 21,4 persen (yoy), lebih tinggi dibandingkan bulan sebelumnya 10,3 persen (yoy), namun sedikit tertahan oleh perlambatan dana float (saldo) uang elektronik yang tercatat sebesar 7,9 triliun rupiah dengan pangsa terhadap M1 0,19 persen, atau tumbuh 5,7 persen (yoy), melambat dibandingkan bulan sebelumnya sebesar 20,2 persen (yoy).

Tabungan rupiah yang dapat ditarik sewaktu-waktu pada Oktober 2021 tercatat sebesar 2.006,3 triliun rupiah, dengan pangsa 49,2 persen terhadap M1, atau tumbuh 13 persen (yoy) dibandingkan September 2021 sebesar 11,8 persen (yoy).

Di sisi lain, aktiva luar negeri bersih tumbuh 5,7 persen (yoy) dibandingkan pertumbuhan pada September 2021 sebesar lima persen (yoy), yang disebabkan oleh perlambatan kewajiban sistem moneter kepada bukan penduduk, terutama berupa pinjaman valuta asing (valas).

Sementara itu, aktiva dalam negeri bersih meningkat 12,1 persen (yoy), naik dari 9,3 persen (yoy) pada bulan sebelumnya, seiring kenaikan tagihan bersih kepada pemerintah pusat dan penyaluran kredit yang terus berlanjut.

“Tagihan bersih kepada pemerintah pusat tumbuh sebesar 30,4 persen (yoy), meningkat dibandingkan dengan bulan sebelumnya sebesar 16,1 persen (yoy), yang disebabkan oleh perlambatan kewajiban sistem moneter kepada pemerintah pusat berupa simpanan baik dalam rupiah maupun valas,” katanya.

Sementara itu, penyaluran kredit naik tiga persen (yoy) pada bulan laporan, meningkat dari pertumbuhan bulan sebelumnya sebesar 2,1 persen (yoy), yang sejalan dengan peningkatan penyaluran kredit modal kerja dan konsumsi.

Laporan: Redaksi

Berkomentar?

Please enter your comment!
Please enter your name here