COVID-19 – AS akan akhiri status darurat pekan depan

Seorang pejalan kaki yang mengenakan masker terlihat di sebuah jalan di Washington DC, Amerika Serikat, pada 16 Desember 2022. (Xinhua/Ting Shen)

Status darurat COVID-19 di Amerika Serikat (AS) secara resmi akan berakhir pekan depan, dan pemerintahan Joe Biden tidak lagi mewajibkan vaksinasi bagi pelancong yang datang dari luar negeri atau pejabat federal.

 

Los Angeles, AS (Xinhua) – Status darurat COVID-19 di Amerika Serikat (AS) secara resmi akan berakhir pekan depan, dan pemerintahan Joe Biden tidak lagi mewajibkan vaksinasi bagi pelancong yang datang dari luar negeri atau pejabat federal.

“Kami mengumumkan bahwa pemerintah akan mengakhiri persyaratan vaksin COVID-19 untuk pegawai federal, kontraktor federal, dan pelancong internasional via jalur udara pada 11 Mei tengah malam, hari yang sama dengan berakhirnya darurat kesehatan masyarakat COVID-19,” kata Gedung Putih dalam sebuah pernyataan pada Senin (1/5).

Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan (Department of Health and Human Services/HHS) dan Departemen Keamanan Dalam Negeri AS akan memulai proses mereka sendiri untuk mengakhiri persyaratan vaksinasi bagi tenaga pendidik Head Start, pekerja di fasilitas kesehatan yang menggunakan Medicare dan Medicaid, dan beberapa nonwarga negara di perbatasan darat, menurut pernyataan Gedung Putih.

“Pernyataan singkat empat paragraf tersebut menutup salah satu bab paling kontroversial dalam sejarah Amerika baru-baru ini, ketika mandat vaksin menjadi pusat perdebatan sengit antara Partai Republik dan Demokrat di seluruh AS,” kata The New York Times.

Persyaratan vaksin tersebut diwajibkan oleh pemerintahan Biden pada 2021.

Status darurat COVID-19
Orang-orang yang mengenakan masker terlihat di sebuah stasiun kereta bawah tanah di New York, Amerika Serikat, pada 7 Desember 2022. (Xinhua/Michael Nagle)

Sejak Januari 2021, kematian akibat COVID-19 di negara itu menurun sebesar 95 persen, dan rawat inap turun hampir 91 persen, menurut Gedung Putih.

“Setelah upaya menyeluruh pemerintah yang berbuah rekor jumlah hampir 270 juta orang Amerika menerima sedikitnya satu suntikan vaksin COVID-19, kami berada dalam fase yang berbeda dalam respons kami terhadap COVID-19 dibandingkan saat banyak persyaratan ini diberlakukan,” kata Gedung Putih.

HHS menyediakan peta jalan yang menguraikan transisi dari darurat kesehatan masyarakat. Meskipun vaksin COVID-19 mungkin akan ditanggung setidaknya hingga 30 September 2024, perawatan dan tes COVID-19 mungkin memerlukan biaya pribadi berdasarkan asuransi kesehatan. Penentuan Medicaid didorong kembali ke masing-masing negara bagian, mengarah pada tekanan yang semakin meningkat terhadap orang-orang yang kurang diasuransikan atau tidak diasuransikan.

Pembagian wajib hasil tes laboratorium COVID-19 serta data vaksin lokal negara bagian dengan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (Centers for Disease Control and Prevention/CDC) AS juga akan berakhir ketika keadaan darurat publik berakhir.

Pemerintah AS berencana mendorong teknologi kesehatan baru melalui Project Next Gen, dengan anggaran 5 miliar dolar AS untuk mempercepat pengembangan vaksin dan terapi COVID-19 generasi terbaru.

“Melangkah ke depan juga perlu memperhitungkan kesalahan di masa lalu. Untuk COVID-19, ini berarti memahami kontradiksi utama di jantung pandemi di AS,” menurut sebuah artikel yang diterbitkan di The Lancet.

*1 dolar AS = 14.703 rupiah

Laporan: Redaksi

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Iklan