Banner

Perusahaan asing tertarik berinvestasi di Nusantara, ibu kota baru Indonesia

Foto yang diabadikan pada 23 Januari 2022 ini menunjukkan pemandangan kota Jakarta. (Xinhua/Xu Qin)

Pembangunan Ibu Kota Nusantara membutuhkan dana sedikitnya 466 triliun rupiah, dengan Pemerintah Indonesia hanya menanggung sekitar seperlima dari total biaya investasi, sementara sekitar 80 persen dari total nilai investasi diupayakan berasal dari kemitraan atau investasi publik-swasta.

 

Jakarta (Xinhua) – Komitmen Indonesia untuk membangun ibu kota baru dengan konsep kota global yang hijau dan pintar di Pulau Kalimantan telah menarik perhatian global, seiring investor-investor asing dari sejumlah negara telah menyatakan minatnya untuk berpartisipasi dalam megaproyek bernilai miliaran dolar AS itu.

Banner

Pada Kamis (16/3), Presiden Republik Indonesia Joko Widodo, yang akrab disapa Jokowi, mengunjungi negara tetangga Singapura dan bertemu dengan Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong untuk retret pemimpin tahunan. Dalam kunjungannya, Presiden Jokowi mencatat ada 20 perusahaan dari negara pulau tersebut yang berminat berinvestasi di Nusantara.

Perkiraan biaya semua proyek pembangunan Ibu Kota Nusantara, seperti yang telah diumumkan oleh pemerintah, membutuhkan dana sedikitnya 466 triliun rupiah. Pemerintah Indonesia hanya menanggung sekitar seperlima dari total biaya investasi, sementara sekitar 80 persen dari total nilai investasi diupayakan berasal dari kemitraan atau investasi publik-swasta.

Indonesia saat ini sedang melakukan pengembangan proyek tahap pertama dengan dana yang disediakan oleh pemerintah. Tahap pertama dimulai tahun lalu setelah sempat tertunda akibat pandemik COVID-19 yang melanda Tanah Air dan dijadwalkan akan rampung pada 2024 mendatang.

Banner

Diumumkan pada 2019, Nusantara, yang merupakan sebutan dalam bahasa Indonesia untuk seluruh wilayah kepulauan Indonesia, merupakan proyek unggulan Presiden Jokowi. Dia menekankan bahwa ibu kota baru itu akan menciptakan episentrum baru untuk pembangunan ekonomi di luar Pulau Jawa.

Jokowi berharap perayaan ulang tahun kemerdekaan dapat digelar di Nusantara pada 2024 mendatang. Pada tahun itu, Indonesia juga akan mengadakan pemilihan presiden seiring dengan Jokowi mengakhiri masa jabatan lima tahun kedua sekaligus terakhirnya.

Pembangunan Ibu Kota Nusantara
Foto yang diabadikan pada 23 Januari 2022 ini menunjukkan pemandangan kota Jakarta. (Xinhua/Xu Qin)

Pemerintah Indonesia baru-baru ini telah meluncurkan sebuah program insentif untuk menarik investor dalam pembangunan Nusantara. Menurut Kepala Otorita Nusantara Bambang Susantono, mereka yang berinvestasi sedikitnya 10 miliar rupiah di beberapa sektor akan dibebaskan dari pajak perusahaan selama 10 hingga 30 tahun.

Banner

Infrastruktur dan pelayanan publik merupakan sektor-sektor yang akan mendapatkan cuti pajak (tax holiday) paling lama, yakni hingga 2035.

Sementara itu, bisnis asing yang memindahkan kantor pusatnya ke Nusantara dan pusat-pusat keuangan di kawasan tersebut akan diberikan potongan pajak. Lebih lanjut, pemerintah juga akan memberikan insentif izin penggunaan lahan selama 95 tahun bagi investor.

Peraturan yang ditandatangani Presiden Jokowi pada pekan lalu tersebut memberikan izin penggunaan lahan kepada investor selama 95 tahun dalam satu siklus dan dapat diperpanjang pada siklus kedua selama 95 tahun lagi. Totalnya, investor dapat memperoleh izin tersebut hingga 190 tahun.

Banner

Bambang Susantono juga mengatakan pemerintah Indonesia akan secara resmi mengumumkan Nusantara sebagai ibu kota baru tahun depan.

Laporan: Redaksi

Banner

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Banner
Banner

Iklan