RCEP jadi “peluang baru” untuk ekonomi digital dan ekonomi hijau di Asia-Pasifik

Foto yang diabadikan pada 30 Juni 2023 ini menunjukkan Forum Tingkat Tinggi RCEP 2023 yang digelar di Kota Qingdao, China timur. (Xinhua)

Negara-negara anggota RCEP kaya akan sumber daya mineral, dengan Australia, Indonesia, dan Filipina kaya akan sumber daya litium dan nikel.

 

Qingdao, China, 3 Juli (Xinhua) – Forum Tingkat Tinggi untuk Kerja Sama Ekonomi dan Perdagangan Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (Regional Comprehensive Economic Partnership/RCEP) 2023 ditutup pada Jumat (30/6) di Qingdao, China timur, menyoroti RCEP sebagai zona perdagangan bebas dengan populasi terbesar, skala ekonomi dan perdagangan terbesar, dan potensi pembangunan terbesar di dunia, yang menjadi “peluang baru” bagi ekonomi digital dan ekonomi hijau di Asia-Pasifik.

Seperti diketahui, negara-negara anggota RCEP kaya akan sumber daya mineral. Australia, Indonesia, dan Filipina kaya akan sumber daya litium dan nikel. Selain energi fosil tradisional, negara-negara Asia Tenggara juga memiliki energi terbarukan yang melimpah, seperti sinar matahari, termasuk energi angin, yang merupakan keunggulan geografis unik untuk penyimpanan energi fotovoltaik.

Shanghai Tianyong Intelligent Group Ltd. adalah perusahaan yang bergerak di bidang manufaktur energi baru di China. Guo Xiangyang, CEO perusahaan tersebut, mengatakan bahwa Indonesia memiliki sumber daya litium yang sangat besar, dan kemampuannya untuk menyediakan nikel tingkat baterai masih dalam tahap awal, serta diperlukan peralatan tambahan untuk pemrosesan mendalam menjadi bahan tingkat baterai.

Sejak 2020, pemerintah Indonesia telah memperkenalkan beberapa langkah dan undang-undang untuk membatasi ekspor bijih nikel guna mengembangkan industri energi baru dan bisnis lini produksi di negeri sendiri yang berdasarkan baterai listrik dan baterai penyimpanan energi.

Negara anggota RCEP
Guo Xiangyang, CEO Shanghai Tianyong Intelligent Group Ltd., berbicara di Forum Tingkat Tinggi RCEP 2023 yang digelar di Kota Qingdao, China timur, pada 30 Juni 2023. (Xinhua)

“Kami akan sepenuhnya memobilisasi sumber daya domestik dan internasional dengan bantuan perjanjian RCEP, memperluas bisnis kami ke penambangan litium hulu, ekstraksi, penyimpanan energi fotovoltaik, dan daur ulang baterai melalui perdagangan bisnis dan perdagangan jasa, berpartisipasi secara mendalam di seluruh jaringan rantai industri energi baru, serta memanfaatkan peluang baru untuk pengembangan ekonomi hijau,” kata Guo, menekankan potensi besar kerja sama antara perusahaannya dan para mitra di Indonesia.

Dengan dunia yang memasuki era perdagangan digital, video pendek, sebagai format dan mode baru yang dihasilkan oleh integrasi teknologi digital dan perdagangan internasional, telah menjadi kekuatan penting untuk mendorong perkembangan perdagangan internasional. Beijing Kuaishou Technology Co., Ltd. memperhatikan kerja sama dengan negara-negara RCEP, seperti investasi dan implementasi Program Siswa Kreator (Creator Student Program) di Indonesia, dan juga mengembangkan layanan e-commerce di daerah setempat.

“Kami saat ini memiliki lebih dari 43 juta pengguna aktif bulanan di Indonesia,” kata Liu Zhen, Wakil Presiden Beijing Kuaishou Technology Co., Ltd.

Liu menuturkan bahwa banyak negara RCEP adalah negara dan kawasan yang sangat penting bagi perusahaan, terutama beberapa negara Asia Tenggara yang secara geografis dekat dengan China dan memiliki budaya yang sama, dan penerimaan mereka terhadap budaya tradisional China jauh lebih tinggi dibandingkan banyak kawasan dan negara lain di dunia.

Banyak orang percaya bahwa ada tren digitalisasi dan konsep hijau yang nyata dalam babak baru globalisasi. Terutama di negara-negara di kawasan RCEP, dengan keunggulan pasar terpadu berskala super besar China, skenario penerapannya sangat beragam, memberikan banyak peluang untuk pengembangan ekonomi digital dan ekonomi hijau regional.

“Di bawah perjanjian RCEP, kita harus memanfaatkan peluang yang dibawa oleh digitalisasi perdagangan. Dengan digitalisasi perdagangan, tingkat fasilitasi perdagangan di negara-negara anggota RCEP telah meningkat pesat. Kita juga harus memanfaatkan peluang mempercepat perkembangan pesat perdagangan layanan digital, format dan model baru e-commerce lintas perbatasan,” kata Shao Honghua, pimpinan Globalwits.

Emmanuel W. Ang, Konselor Komersial Kedutaan Besar Filipina di Beijing, China, mengatakan bahwa Filipina juga memiliki banyak ruang untuk pengembangan e-commerce.

“Misalnya, kami memiliki beberapa platform e-commerce, termasuk Alibaba China di Filipina. Sebelum tahun 2025, pasar e-commerce di Filipina diperkirakan mencapai 20 miliar, sebuah pasar yang sangat besar,” kata Emmanuel W. Ang.

Laporan: Redaksi

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Iklan