Rekor tertinggi konsentrasi gas rumah kaca, ketinggian laut global, dan kandungan panas laut tercatat pada 2022

Seorang warga mengabadikan foto ombak besar di Newport Beach, California, Amerika Serikat, pada 20 Agustus 2023. (Xinhua)

Konsentrasi gas rumah kaca, ketinggian laut global, dan kandungan panas laut mencapai rekor tertinggi pada 2022, dengan suhu permukaan global tahunan berada di angka 0,25 hingga 0,30 derajat Celsius di atas rata-rata pada 1991-2020.

 

Los Angeles, AS (Xinhua) – Konsentrasi gas rumah kaca, ketinggian laut global, dan kandungan panas laut mencapai rekor tertinggi pada 2022, menurut tinjauan iklim global tahunan yang dipublikasikan secara daring pada Rabu (6/9).

Laporan Kondisi Iklim (State of the Climate), penilaian tahunan ke-33 yang disusun oleh Pusat Informasi Lingkungan Nasional di bawah Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional Amerika Serikat (AS), didasarkan pada kontribusi dari 570 lebih ilmuwan di 60 lebih negara.

Laporan tersebut memberikan informasi terbaru paling komprehensif mengenai indikator-indikator iklim Bumi, peristiwa cuaca penting, dan data lainnya yang dikumpulkan oleh instrumen dan stasiun pemantauan lingkungan yang berlokasi di darat, air, es, dan luar angkasa.

Menurut laporan itu, konsentrasi gas rumah kaca di Bumi mencatatkan rekor tertinggi pada 2022. Tren pemanasan terus berlanjut di seluruh dunia.

Konsentrasi gas rumah kaca
Anak-anak menyejukkan diri di Crown Fountain di pusat kota Chicago, Amerika Serikat, pada 23 Agustus 2023. (Xinhua/Vincent D. Johnson)

Berbagai analisis ilmiah menunjukkan bahwa suhu permukaan global tahunan berada di angka 0,25 hingga 0,30 derajat Celsius di atas rata-rata pada 1991-2020.

Kondisi La Niña di Samudra Pasifik ekuatorial yang dimulai pada pertengahan 2020, dengan jeda singkat pada 2021, berlanjut hingga sepanjang 2022, menurut laporan tersebut.

Gelombang panas memecahkan rekor suhu di seluruh planet ini, lanjut laporan itu. Pada Juli, gelombang panas selama 14 hari melanda Eropa barat.

Konsentrasi gas rumah kaca
Seorang pria tampak minum air di tengah sengatan gelombang panas di Roma, Italia, pada 22 Agustus 2023. Italia dilanda gelombang panas parah ketiga pada musim panas ini, seiring berlanjutnya periode dua tahun terpanas yang pernah tercatat di negara tersebut. (Xinhua/Jin Mamengni)

Suhu tinggi pada musim panas yang memecahkan rekor di Asia tengah dan timur, khususnya di cekungan Sungai Yangtze, memicu kekeringan parah yang berdampak terhadap lebih dari 38 juta orang dan menyebabkan kerugian ekonomi langsung sebesar 4,75 miliar dolar AS, menurut laporan tersebut.

*1 dolar AS = 15.307 rupiah

Laporan: Redaksi

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Iklan