Banner

Pentagon: AS akan kirim kapal perang dan jet tempur ke Mediterania Timur

Foto yang diabadikan pada 19 Februari 2020 ini menunjukkan gedung Pentagon yang terlihat dari sebuah pesawat di langit Washington DC, Amerika Serikat. (Xinhua/Liu Jie)

Kabinet Keamanan Israel secara resmi mengumumkan bahwa “Israel sedang berperang,” dan mengungkapkan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka akan melakukan “operasi militer signifikan” di Gaza dalam beberapa hari ke depan.

 

Washington, AS (Xinhua) – Menteri Pertahanan Amerika Serikat (AS) Lloyd Austin pada Ahad (8/10) mengatakan bahwa Pentagon akan mengirim kapal perang dan jet tempur ke wilayah Mediterania Timur sebagai bentuk dukungan terhadap Israel di tengah eskalasi konflik antara pasukan Israel dan pejuang Hamas.

Banner

Austin mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa dirinya telah mengarahkan mobilisasi Kelompok Serangan Kapal Induk USS Gerald R. Ford, yang terdiri dari sebuah kapal induk, sebuah kapal jelajah berpeluru kendali, dan empat kapal perusak berpeluru kendali, ke Mediterania Timur.

Pentagon juga telah “mengambil langkah-langkah untuk memperkuat skuadron pesawat tempur F-35, F-15, F-16, dan A-10 Angkatan Udara AS di wilayah tersebut,” ujar sang menteri.

Dia menambahkan bahwa pemerintah AS “akan segera menyediakan peralatan dan sumber daya tambahan bagi Pasukan Pertahanan Israel, termasuk amunisi.”

Banner
Kabinet Keamanan Israel
Seorang anak yang luka-luka akibat serangan udara Israel dilarikan ke rumah sakit di Gaza City pada 9 Oktober 2023. Jumlah korban tewas dan luka-luka akibat serangan Israel di Jalur Gaza masing-masing bertambah menjadi 687 dan 3.726 orang, ungkap pembaruan informasi terkini dari Kementerian Kesehatan Palestina pada Senin (9/10). Jumlah korban tewas akibat serangan mendadak Hamas akhir pekan lalu di Israel selatan bertambah menjadi lebih dari 900 orang, papar laporan media milik pemerintah Israel, Kan TV, pada Senin. Sementara itu, jumlah korban luka yang dirawat di rumah sakit bertambah menjadi 2.616 orang, termasuk 25 orang yang berada dalam kondisi kritis, demikian menurut laporan terbaru Kementerian Kesehatan Israel. (Xinhua/Rizek Abdeljawad)

Putaran pertama bantuan keamanan AS untuk Israel “akan mulai bergerak” pada Ahad “dan tiba dalam beberapa hari ke depan,” kata Austin.

Keputusan Pentagon dibuat di saat konflik antara Israel dan Palestina meningkat drastis pada Sabtu (7/10) usai Hamas menembakkan ribuan roket ke Israel, yang telah menewaskan sedikitnya 600 warga Israel hingga Ahad, menurut laporan media Israel mengutip para pejabat pemerintah.

Militer Israel merespons dengan melancarkan serangan udara di Gaza, wilayah yang dikuasai Hamas, hingga mengakibatkan sedikitnya 313 warga Palestina meninggal dunia, menurut Kementerian Kesehatan Palestina di Gaza.

Banner

Pada Ahad, Kabinet Keamanan Israel secara resmi mengumumkan bahwa “Israel sedang berperang,” dan mengungkapkan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka akan melakukan “operasi militer signifikan” di Gaza dalam beberapa hari ke depan.

Laporan: Redaksi

Banner

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Banner
Banner

Iklan