Banner

Jakarta (Indonesia Window) – China dan Rusia telah mendesak Amerika Serikat untuk menghentikan rencana penempatan rudal di Asia-Pasifik dan Eropa, setelah pertemuan puncak yang sangat dinanti-nantikan memperkuat pendirian China-Rusia melawan tekanan Barat.

Dalam pernyataan bersama setelah pertemuan puncak antara Presiden China Xi Jinping dan timpalannya dari Rusia Vladimir Putin pada hari Jumat (4/2), kedua negara mengatakan persahabatan dan kerja sama mereka “tidak terbatas” dan hubungan mereka “lebih unggul daripada aliansi politik dan militer zaman Perang Dingin.

Banner

Kedua negara mengatakan percepatan pengembangan rudal darat jarak menengah dan pendek AS dan keinginan untuk menyebarkannya di Asia-Pasifik dan Eropa akan meningkatkan “ketegangan dan ketidakpercayaan (dan) meningkatkan risiko terhadap keamanan internasional dan regional”.

“Kedua belah pihak akan terus menjaga kontak dan memperkuat koordinasi mengenai masalah ini,” kata pernyataan itu, seraya menambahkan bahwa mereka khawatir tentang rencana AS untuk menyebarkan sistem pertahanan rudal anti-balistik di seluruh dunia.

AS telah mempertimbangkan kembali rencana misilnya sejak meninggalkan perjanjian Intermediate-Range Nuclear Forces, atau INF, pada 2019, dengan alasan kekhawatiran pelanggaran perjanjian oleh Rusia.

Banner

Juga dikhawatirkan bahwa China bukan merupakan pihak dalam perjanjian tersebut sehingga mampu mengembangkan rudal yang dilarang dalam perjanjian itu.

Di bawah perjanjian ini, AS atau Rusia tidak boleh memiliki rudal berbasis darat dengan jangkauan 500-5.500 kilometer (300-3.400 mil).

AS mengatakan senjata semacam itu akan menempatkan sekutu AS di kawasan Indo-Pasifik dan Guam dalam jangkauan dari China.

Banner

Pada Maret tahun lalu, kepala Komando Indo-Pasifik AS saat itu Philip Davidson mengatakan rudal jarak jauh dan pertahanan rudal diperlukan di kawasan itu dalam menghadapi ancaman yang ditimbulkan oleh China dan peningkatan investasi diperlukan.

Wu Riqiang, seorang profesor studi internasional di Universitas Renmin, mengatakan potensi penyebaran rudal AS di Asia-Pasifik dan Eropa adalah ancaman militer yang dapat mengarah ke China dan Rusia, tetapi menunjukkan kemunduran dalam kontrol senjata internasional.

“Sayang sekali AS menarik diri dari INF pada 2019. Ini menandakan kemunduran dalam kontrol senjata. Tetapi seruan dari China dan Rusia mungkin berdampak kecil pada langkah AS di masa depan,” katanya.

Banner

Yue Gang, pensiunan kolonel Angkatan Bersenjata China (PLA) dan komentator urusan militer, mengatakan AS harus menanggapi seruan itu dengan serius untuk menghindari perlombaan senjata rudal antara ketiga negara.

Baik China dan Rusia menggunakan KTT, yang diadakan di sela-sela Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022, untuk membantu mengimbangi jaringan aliansi AS.

Kedua negara mengatakan mereka menentang ekspansi NATO – perhatian utama Rusia dalam krisis dengan Ukraina, menggambarkannya sebagai pendekatan perang dingin untuk urusan internasional. Rusia juga menegaskan kembali bahwa Taiwan adalah bagian integral dari China dan menentang kemerdekaan Taiwan dalam bentuk apa pun.

Banner

Kedua negara juga meminta negara-negara untuk menegakkan Konvensi Senjata Kimia, yang telah berlaku sejak 1997 dan melarang pengembangan dan penggunaan senjata kimia.

“Rusia dan China bersikeras bahwa Amerika Serikat, sebagai satu-satunya negara pihak pada konvensi yang belum menyelesaikan proses penghapusan senjata kimia, mempercepat penghapusan stok senjata kimianya,” kata pernyataan itu.

AS telah menghancurkan 96,5 persen dari persediaan senjata kimia kategori 1 dan semua senjata kategori 2 dan 3 pada Mei tahun lalu, menurut Organisasi Pelarangan Senjata Kimia yang berbasis di Den Haag, Belanda, yang mengimplementasikan konvensi tersebut. AS bertujuan untuk menghancurkan senjata yang tersisa pada akhir 2023.

Banner

Yue mengatakan semua negara berbagi tanggung jawab untuk melucuti senjata, dan kemajuan yang lambat oleh negara-negara tertentu dapat menyebabkan munculnya kembali senjata kimia.

“Bahaya tersembunyi adalah bahwa beberapa negara mungkin mencoba untuk mendapatkan kembali kendali atas senjata kimia,” katanya.

China dan Rusia juga mengatakan mereka “menentang upaya beberapa negara untuk mengubah luar angkasa menjadi arena konfrontasi bersenjata” dan akan melakukan segalanya untuk mencegah persenjataan antariksa dan perlombaan senjata di sana.

Banner

Wu mengatakan pengembangan sistem pertahanan rudal anti-balistik yang tidak terbatas dapat mendorong China dan Rusia untuk menciptakan lebih banyak senjata kontra, sementara militerisasi luar angkasa dapat mempengaruhi negara-negara yang tertarik pada penggunaan ruang angkasa secara damai.

“AS memiliki kemampuan yang jauh lebih kuat dalam senjata luar angkasa daripada China dan Rusia,” kata Wu. “Kedua negara hanya dapat mengikuti dan mengembangkan kemampuan mereka sendiri sebagai tanggapan, mengingat kontrol senjata ruang angkasa hampir tidak mungkin.”

“Mempersenjatai ruang angkasa tidak dapat diubah dan tragis – ini menghancurkan prospek negara-negara untuk menggunakan ruang angkasa secara damai. Tidak ada gunanya.”

Banner

Sumber: South China Morning Post

Laporan: Redaksi

Banner

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Iklan