Banner

ECB: Bank-bank zona euro terus perketat standar kredit

Foto yang diabadikan pada 27 Juli 2023 ini memperlihatkan logo Euro di Frankfurt, Jerman. (Xinhua/Zhang Fan)

Bank-bank zona euro memperkirakan pengetatan lebih lanjut pada standar kredit untuk pinjaman kepada perusahaan menyongsong Q4, dengan standar pinjaman untuk pembelian rumah diperkirakan akan tetap stabil di kuartal keempat.

 

Frankfurt, Jerman (Xinhua) – Sebagian besar bank di zona euro terus memperketat standar kredit mereka pada kuartal ketiga (Q3) tahun ini, menurut hasil survei yang dilakukan oleh Bank Sentral Eropa (European Central Bank/ECB) dan dipublikasikan pada Selasa (24/10).

Banner

Sebanyak 56 persen dari 157 bank yang terlibat dalam survei pinjaman ECB yang dilakukan antara 15 September dan 2 Oktober melaporkan bahwa mereka telah memperketat standar kredit mereka.

“Pengetatan bersih kumulatif sejak 2022 telah menjadi substansial, yang konsisten dengan pelemahan signifikan yang sedang berlangsung dalam dinamika pinjaman,” kata ECB dalam sebuah pernyataan.

Secara keseluruhan, syarat dan ketentuan yang dipersyaratkan oleh bank-bank untuk semua kategori pinjaman menjadi lebih ketat di Q3, terutama karena adanya pelebaran margin pinjaman.

Banner
Bank-bank zona euro
Foto yang diabadikan pada 7 Juli 2022 ini memperlihatkan kantor pusat Bank Sentral Eropa (European Central Bank/ECB) di Frankfurt, Jerman. (Xinhua/Shan Weiyi)

Setelah bank-bank memperketat standar kredit mereka, permintaan kredit dari perusahaan dan rumah tangga terus menurun di Q3.

Dalam upaya mengatasi inflasi, ECB menaikkan suku bunga acuan utama sebanyak sepuluh kali berturut-turut sejak Juli 2022. Sementara itu, ECB juga mengurangi portofolio neraca keuangannya, yang diindikasikan oleh bank-bank zona euro dalam survei “berkontribusi pada penurunan kondisi pembiayaan pasar dan posisi likuiditas bank-bank zona euro selama enam bulan terakhir.”

Menyongsong Q4, bank-bank zona euro memperkirakan pengetatan lebih lanjut pada standar kredit untuk pinjaman kepada perusahaan. Standar pinjaman untuk pembelian rumah diperkirakan akan tetap stabil di Q4.

Banner

Laporan: Redaksi

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Iklan