Banner

Julian Assange menangkan hak banding di Pengadilan Tinggi dalam kasus ekstradisinya ke AS

Sejumlah poster yang menunjukkan dukungan untuk pendiri WikiLeaks, Julian Assange, terlihat dalam aksi protes di luar Pengadilan Tinggi di London, Inggris, pada 26 Maret 2024. (Xinhua/Li Ying)

WikiLeaks memublikasikan ratusan ribu dokumen militer yang bocor terkait perang Afghanistan dan Irak satu dekade lalu, meliputi rekaman video helikopter Apache yang memperlihatkan militer AS menembaki para jurnalis dan anak-anak di jalanan Baghdad pada tahun 2007.

 

London, Inggris (Xinhua) – Pendiri WikiLeaks, Julian Assange, pada Senin (20/5) memenangkan hak banding dalam perjuangannya melawan ekstradisi dari Inggris ke Amerika Serikat (AS) setelah Pengadilan Tinggi di London memberinya izin untuk mengajukan banding.

Banner

Izin untuk mengajukan banding hanya akan diberikan jika pemerintah AS tidak dapat memberikan jaminan yang sesuai kepada pengadilan bahwa Assange bisa mengandalkan Amendemen Pertama (kebebasan berbicara) untuk mendapatkan perlindungan.

Pemerintah AS harus membuktikan bahwa Assange, yang berkewarganegaraan Australia, tidak akan dirugikan dalam persidangan karena kewarganegaraannya, dan akan mendapatkan perlindungan yang sama dengan warga negara AS.

Selain itu, pihak AS juga harus memberikan jaminan bahwa Assange tidak akan dijatuhi hukuman mati jika terbukti bersalah.

Banner

Tim kuasa hukum Assange mengkritik serangkaian jaminan yang diberikan oleh pemerintah AS di persidangan. Mereka berargumen bahwa “berdasarkan prinsip pemisahan kekuasaan, pengadilan AS dapat dan akan menerapkan undang-undang AS, apa pun yang dikatakan atau dilakukan oleh pihak eksekutif.”

Sebagian besar jaminan tersebut “benar-benar tidak memadai,” sebut Edward Fitzgerald KC yang mewakili Assange. Namun, jaminan AS terkait hukuman mati diterima oleh tim kuasa hukum Assange.

WikiLeaks memublikasikan
Sebuah poster yang menunjukkan dukungan untuk pendiri WikiLeaks, Julian Assange, terlihat dalam aksi protes di luar Pengadilan Tinggi di London, Inggris, pada 21 Februari 2024. (Xinhua/Li Ying)

Pengacara tersebut mengatakan dalam pengajuan tertulis bahwa meski jaminan terkait hukuman mati itu adalah “sebuah janji eksekutif yang jelas,” jaminan lainnya tidak memberikan “janji yang dapat diandalkan mengenai tindakan di masa depan.”

Banner

Para pendukung Assange bersorak saat mendengar kabar tentang keputusan pengadilan tersebut. Assange tidak hadir di pengadilan pada Senin karena alasan kesehatan, tetapi istrinya, Stella, hadir pada hari itu.

“Para juri telah mengambil keputusan yang tepat… Sebagai keluarga, kami merasa lega, tetapi berapa lama ini akan berjalan? AS harus membaca situasi dan membatalkan kasus ini sekarang juga. Ini adalah saat yang tepat untuk melakukannya. Hentikan saja serangan memalukan terhadap jurnalis, pers, dan publik,” kata Stella di hadapan para pendukung Assange di luar Pengadilan Tinggi.

Menurut tim kuasa hukum Assange, mungkin akan memakan waktu berbulan-bulan sampai sidang banding itu digelar.

Banner

Langkah terbaru ini diambil setelah Pengadilan Tinggi itu pada Maret lalu menunda keputusan mengenai apakah Assange dapat membawa kasusnya ke sidang banding.

Sebuah poster yang menunjukkan dukungan untuk pendiri WikiLeaks, Julian Assange, terlihat dalam aksi protes di luar Pengadilan Tinggi di London, Inggris, pada 21 Februari 2024. (Xinhua/Li Ying)

Assange (52) diburu oleh AS karena diduga telah membocorkan informasi pertahanan negara setelah WikiLeaks memublikasikan ratusan ribu dokumen militer yang bocor terkait perang Afghanistan dan Irak satu dekade lalu. Dokumen-dokumen tersebut meliputi rekaman video helikopter Apache yang memperlihatkan militer AS menembaki para jurnalis dan anak-anak di jalanan Baghdad pada tahun 2007.

Assange telah ditahan di Penjara Belmarsh di London tenggara, yang memiliki pengamanan tingkat tinggi, sejak 2019. Inggris menyetujui ekstradisinya ke AS pada 2022, setelah sebelumnya seorang hakim memblokirnya karena kekhawatiran terkait kesehatan mental Assange. Assange dan tim pengacaranya kemudian mengajukan banding.

Banner

Laporan: Redaksi

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Banner
Banner

Iklan