Banner

Fokus Berita – Ahli mikrobiologi harapkan COP28 juga soroti mikroorganisme

Ilustrasi. Bakteri dalam cawan petri. (Adrian Lange on Unsplash)

Pengendalian emisi global membutuhkan mikroorganisme yang mampu memproduksi dan menyerap metana, karbon dioksida, dan dinitrogen oksida dalam skala besar.

 

Bogor, Jawa Barat (Indonesia Window) – Sesi ke-28 Konferensi Para Pihak Konvensi Kerangka Kerja Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) tentang Perubahan Iklim (COP28) di Dubai, Uni Emirat Arab, digelar mulai 30 November hingga 12 Desember.

Banner

Dalam gelaran tersebut para ilmuwan iklim menampilkan banyak gambar-gambar emosional seperti beruang kutub yang kerempeng, terumbu karang yang memucat, atau es menyusut yang terapung.

Sementara itu, para ahli mikrobiologi mengalami banyak kesulitan dalam membuat masyarakat peduli dampak iklim terhadap mikroorganisme yang mereka pelajari.

“Tidak ada yang memikirkan mikroba karena Anda tidak dapat melihatnya,” kata Shady Amin, yang mempelajari mikrobioma laut di New York University Abu Dhabi. Amin adalah salah satu dari sejumlah ahli mikrobiologi yang mencoba memberikan lebih banyak perhatian pada peran mikroba dalam perubahan iklim.

Banner

Mikroorganisme adalah tulang punggung seluruh rantai makanan di dunia, dan respons mereka terhadap perubahan iklim akan berdampak luas terhadap keanekaragaman hayati, perikanan, dan pertanian. Mereka juga memproduksi dan menyerap metana, karbon dioksida, dan dinitrogen oksida dalam skala besar — sehingga dalam hal pengendalian emisi global, mereka bisa menjadi teman atau musuh.

Terlepas dari kontribusi penting ini, mikroba tidak terwakili dalam model iklim, dan ahli mikrobiologi tidak mempunyai peran dalam ilmu iklim dan peristiwa kebijakan seperti COP28. Fisikawan, ahli kimia, dan ilmuwan atmosfer telah mendorong diskusi ini, memberikan nasihat kepada pembuat kebijakan dan meneliti serta menulis laporan iklim yang menentukan agenda seperti yang diterbitkan oleh Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC).

Hal ini sebagian disebabkan oleh alasan sejarah, kata Lisa Stein, ahli mikrobiologi lingkungan di Universitas Alberta di Edmonton, Kanada. Sebagian besar ilmuwan lainlah yang mempelajari dan membuat model perubahan iklim. Ahli mikrobiologi tidak hadir ketika laporan IPCC ditulis dan, katanya, “kami belum mengajukan diri secara sukarela”.

Banner

Langkah maju

Hal itu kini berubah. Anggota dari American Society for Microbiology (ASM), International Society for Microbial Ecology (ISME) dan organisasi lain di bidang ini menyebarkan informasi ini kepada para pembuat kebijakan di negara asal mereka. Pada KTT Iklim COP29 tahun depan, yang lokasinya belum diumumkan, mereka berencana untuk mengirim delegasi terkoordinasi.

Ilmuwan kelautan Raquel Peixoto menghadiri COP28, mewakili International Coral Reef Society (ICRS) dan ISME, dimana dia adalah wakil presidennya. Dia mengatakan bahwa pengaruh manusia, mulai dari perubahan iklim hingga polusi, “mengubah mikrobioma berbagai ekosistem dan organisme dengan cara yang bersifat patogen bagi kita dan planet ini”.

Banner

Dia ingin ilmuwan dan pembuat kebijakan lain mengetahui bahwa mikroba juga dapat membantu. Misalnya, di Universitas Sains dan Teknologi King Abdullah di Thuwal, Arab Saudi, Peixoto mempelajari probiotik – campuran mikroba yang dapat menangkal bahan kimia berbahaya – yang dapat ditambahkan ke terumbu karang untuk mengurangi pemutihan, yang merupakan efek samping umum dari kenaikan suhu. Intervensi seperti ini bisa menjadi “obat untuk mengulur waktu”, katanya.

Peixoto adalah ketua delegasi International Coral Reef Society (ICRS), yang akan mengambil alih ‘paviliun’ atau ruang acara khusus, di COP28 untuk menjadi tuan rumah acara dan pembicaraan, termasuk sesi yang berfokus pada cara-cara menyelamatkan terumbu karang.

Sementara itu, Lisa Stein mendorong para ilmuwan untuk lebih memperhatikan peran mikroba dalam memproduksi dan mengonsumsi metana, gas rumah kaca yang berumur pendek dan kuat, yang bertanggung jawab atas sepertiga pemanasan global.

Banner

Mikroba tidak terlibat dalam emisi metana yang terkait dengan penggunaan bahan bakar fosil, namun mereka mempunyai andil dalam emisi lain yang terkait dengan aktivitas manusia.

Organisme yang disebut archaea yang hidup di dalam usus sapi menghasilkan metana ketika membantu hewan tersebut mencerna makanannya, dan mikroba yang hidup di sawah, tumpukan kotoran, dan tempat pembuangan sampah juga menghasilkan gas tersebut, jelasnya.

Stein adalah bagian dari komite yang dibentuk oleh Akademi Ilmu Pengetahuan, Teknik, dan Kedokteran Nasional AS yang tahun depan akan membuat rekomendasi mengenai penelitian mana yang akan didanai untuk menemukan solusi penghilangan metana.

Banner

Jay Lennon, ahli biologi di Indiana University Bloomington dan pemimpin upaya iklim ASM, mengatakan mikroba dapat membantu mengendalikan emisi metana.

Pada tanggal 15 November, komunitas tersebut menerbitkan laporan yang menyarankan banyak kemungkinan solusi ilmiah. Ahli mikrobiologi dapat mengembangkan mikroba pemakan metana untuk ditambahkan ke dalam kotoran, atau mereka dapat merekayasa mikrobioma usus sapi sehingga menghasilkan lebih sedikit gas, misalnya.

Selain mengeluarkan laporan, kata Lennon, ASM juga meningkatkan upaya lobinya, dengan mengunjungi anggota Kongres AS untuk membahas nilai ekonomi dari jasa ekosistem yang disediakan oleh mikroba. Misalnya, jika mikroba tanah terganggu akibat perubahan iklim, umat manusia memerlukan intervensi yang mahal untuk menjaga kesuburan lahan pertanian, katanya.

Banner

Pesan utama para ahli mikrobiologi, kata Lennon, adalah bahwa umat manusia perlu bekerja sama dengan organisme yang tidak terlihat dan kuat ini – dan bahwa ilmuwan lain yang mempelajari iklim perlu bekerja sama dengan orang-orang seperti dia. “Ketika orang berbicara tentang mitigasi perubahan iklim, mereka harus melibatkan ahli mikrobiologi,” katanya.

Sumber:  Nature

Laporan: Redaksi

Banner

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Iklan