Banner

Korea Utara kembangkan rudal balistik antarbenua baru untuk lawan ancaman AS

Angkatan Udara Amerika Serikat (AS) meluncurkan sebuah Rudal Balistik Antarbenua Minuteman III tak bersenjata dalam sebuah uji operasional di Pangkalan Angkatan Luar Angkasa Vandenberg di California, AS, pada 7 September 2022. (Xinhua/Pangkalan Angkatan Luar Angkasa Vandenberg)

Pengembangan rudal balistik antarbenua Korea Utara semakin diperkuat saat Kim Jong Un menuduh Washington dan Seoul mencoba untuk “mengisolasi dan menahan” Pyongyang dengan aset serangan nuklir AS yang terus-menerus dikerahkan di Korea Selatan, menyebutnya “belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah manusia.”

 

Jakarta (Indonesia Window) – Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un telah menyerukan pengembangan rudal balistik antarbenua (intercontinental ballistic missiles/ICBM) baru dan persenjataan nuklir yang lebih besar untuk melawan ancaman Amerika Serikat (AS), kata media pemerintah pada Ahad, di tengah meningkatnya ketegangan antara dua Korea yang saling bersaing.

Banner

Pada pertemuan Partai Buruh yang berkuasa, Kim menyoroti perlunya mengamankan “kekuatan militer yang luar biasa” untuk mempertahankan kedaulatan dan keamanannya.

Pertemuan itu terjadi di tengah ketegangan lintas-perbatasan atas intrusi pesawat tak berawak Korea Utara pekan lalu ke Korea Selatan, dan serangkaian peluncuran rudal Korea Utara, termasuk rudal balistik antarbenua.

Presiden Korea Selatan Yoon Suk-yeol, selama panggilan telepon dengan para kepala militer, menyerukan “kesiapan mental yang kuat dan pelatihan praktis” untuk memastikan setiap provokasi Korea Utara akan ditanggapi dengan pembalasan, menurut pernyataan dari kantornya.

Banner

Kim menuduh Washington dan Seoul mencoba untuk “mengisolasi dan menahan” Pyongyang dengan aset serangan nuklir AS yang terus-menerus dikerahkan di Korea Selatan, menyebutnya “belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah manusia.”

Dia berjanji untuk mengembangkan sistem ICBM lain “yang misi utamanya adalah serangan balik nuklir cepat” di bawah rencana untuk meningkatkan kekuatan nuklir negara itu, kata kantor berita resmi KCNA.

“Situasi yang ada membutuhkan upaya berlipat ganda untuk memperkuat otot militer … sebagai tanggapan atas gerakan militer yang mengkhawatirkan oleh AS dan pasukan musuh lainnya,” katanya.

Banner

Korea Selatan telah menjadi “musuh kita yang tidak diragukan lagi” karena “sangat ingin membangun senjata yang ceroboh dan berbahaya” dan gerakan militer yang bermusuhan, kata Kim.

“Ini menyoroti pentingnya dan perlunya produksi massal senjata nuklir taktis dan menyerukan peningkatan eksponensial persenjataan nuklir negara,” kata Kim, menambahkan ini akan menjadi “orientasi utama” dari strategi nuklir dan pertahanan 2023 negaranya.

Sebagai bagian dari rencana tersebut, Korea Utara juga akan meluncurkan satelit militer pertamanya “secepat mungkin” dengan mempercepat pembangunan satelit mata-mata, dengan persiapan di tahap akhir, kata KCNA.

Banner

Peluncur roket super besar

Laporan KCNA dirilis beberapa jam setelah Korea Utara menembakkan rudal balistik jarak pendek di lepas pantai timurnya, dalam uji senjata Malam Tahun Baru yang jarang dilakukan larut malam.

Negara yang terisolasi itu juga meluncurkan tiga rudal balistik pada Sabtu (31/12), mengakhiri tahun yang ditandai dengan rekor jumlah uji rudal.

KCNA mengatakan dalam pengiriman terpisah bahwa mereka sedang menguji peluncur roket baru 600 mm super besar yang mampu membawa senjata nuklir.

Banner

Kim memuji industri amunisi karena mengirimkan 30 unit sistem, menyebutnya sebagai “senjata inti dan ofensif” dengan seluruh Korea Selatan dalam jangkauannya, dan kemampuan untuk melakukan peluncuran kejutan dan presisi.

Kami telah menyatakan tekad kami untuk menanggapi nuklir dengan nuklir, dan konfrontasi habis-habisan untuk konfrontasi habis-habisan,” kata Kim pada upacara peluncuran pada Sabtu, memerintahkan senjata yang lebih kuat untuk “benar-benar membanjiri pasukan agresif imperialis AS dan tentara boneka mereka.”

Hubungan antar-Korea telah lama diuji tetapi semakin tegang sejak Yoon menjabat pada bulan Mei lalu dan menjanjikan garis yang lebih keras terhadap Pyongyang.

Banner

Intrusi drone baru-baru ini memicu kembali kritik atas pertahanan udara Korea Selatan, dan Yoon pada Ahad kembali mendesak militer untuk siap membalas.

“Militer kita harus dengan tegas membalas setiap provokasi oleh musuh dengan tekad untuk berperang,” kata Yoon kepada para pemimpin militer.

Rudal terbaru terbang sekitar 400 kilometer (249 mil) setelah ditembakkan sekitar pukul 02:50 waktu setempat (1750 GMT) dari daerah Ryongsong di ibu kota Pyongyang, kata Kepala Staf Gabungan (JCS) Korea Selatan.

Banner

JCS mengecam keras rangkaian uji coba rudal Korea Utara sebagai “provokasi serius” dan mendesak penghentian segera.

Penjaga pantai Jepang mengatakan rudal mencapai ketinggian sekitar 100 km dan terbang sekitar 350 km. Menteri Pertahanan Yasukazu Hamada mengatakan Tokyo telah memprotes Korea Utara atas peluncuran tersebut melalui saluran diplomatik di Beijing.

Komando Indo-Pasifik AS mengatakan peluncuran itu tidak menimbulkan ancaman langsung terhadap personel atau wilayah AS, tetapi menyoroti dampak destabilisasi dari program senjata Korea Utara.

Banner

Korea Utara menembakkan rudal dalam jumlah yang belum pernah terjadi sebelumnya pada tahun 2022, dan terus mengembangkan senjata di tengah spekulasi negara itu dapat menguji senjata nuklir untuk ketujuh kalinya.

Pada bulan November, Korea Utara juga melanjutkan pengujian ICBM untuk pertama kalinya sejak 2017, dengan berhasil meluncurkan Hwasong-17 baru yang besar, yang berpotensi menyerang wilayah mana saja di Amerika Serikat.

Sumber: Reuters

Banner

Laporan: Redaksi

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Iklan