Banner

Pengangguran di Jerman naik pada Juni karena pengungsi Ukraina cari kerja

Pusat perlindungan bagi pengungsi Ukraina di Paris, Prancis. (Washington Post/YouTube/tangkapan layar)

Jakarta (Indonesia Window) – Pengangguran di Jerman naik pada Juni menyusul banyaknya jumlah pengungsi Ukraina yang mendaftar ke kantor yang melayani pencari pekerjaan di negara Eropa Barat tersebut, menurut data Kantor Tenaga Kerja Jerman, Kamis (30/6).

Kantor Tenaga Kerja Federal mengatakan jumlah orang yang kehilangan pekerjaan tumbuh 133.000.

Banner

“Pasar tenaga kerja secara keseluruhan tetap stabil,” kata Kepala Kantor Tenaga Kerja, Detlef Scheele, seraya menambahkan bahwa pengangguran tumbuh kuat pada bulan Juni.

“Peningkatan ini disebabkan oleh fakta bahwa pengungsi Ukraina sekarang sedang dicatat di pusat-pusat pekerjaan dan dengan demikian terlihat dalam statistik pasar tenaga kerja,” jelasnya.

Hampir 800.000 pengungsi Ukraina tinggal di Jerman sejauh ini, kata Kanselir Jerman Olaf Scholz akhir bulan lalu. Namun, jumlah sebenarnya diyakini jauh lebih tinggi.

Banner
pengangguran jerman naik
Kyiv, ibu kota Ukraina. (nextvoyage from Pixabay)

Pengungsi Ukraina

Perang Ukraina yang dimulai saat operasi militer Rusia dimulai pada 24 Februari lalu telah menyebabkan krisis perpindahan manusia terbesar di dunia saat ini.

Jutaan pengungsi Ukraina telah menyeberang ke negara-negara tetangga, dan lebih banyak lagi yang mengungsi di dalam wilayah negara mereka sendiri.

Banner

Komisioner Tinggi PBB untuk Pengungsi (UNHCR) telah merespons hal tersebut seiring dengan perkembangan situasi di Ukraina dan tersedianya data baru.

Data menunjukkan, pengungsi Ukraina telah menyeberang ke 44 negara di seluruh Eropa sejak 24 Februari.

Menurut data baru yang bersumber dari otoritas nasional dan dikumpulkan oleh UNHCR, setidaknya 4,8 juta pengungsi dari Ukraina telah tercatat di seluruh Eropa, termasuk mereka yang pertama kali menyeberang ke negara tetangga dan kemudian pindah.

Banner

“Sejak awal, UNHCR telah memperkuat pengumpulan data dan kapasitas analisis di negara-negara penerima pengungsi tentang profil, kerentanan, dan niat pengungsi,” kata Raouf Mazou, Asisten Komisaris Tinggi UNHCR untuk Operasi. “Ini sangat penting untuk memastikan respons kemanusiaan yang efektif, memungkinkan kami dan mitra untuk menanggapi kebutuhan kritis dengan dukungan khusus, dan untuk merencanakan masa depan yang lebih baik.”

Negara-negara Anggota Uni Eropa telah mengambil langkah-langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya, dengan cepat memastikan akses ke perlindungan dan layanan bagi para pengungsi dari Ukraina. 

Negara-negara Eropa lainnya telah memperluas skema perlindungan serupa.

Banner

Dari 4,8 juta pengungsi Ukraina yang tercatat di Eropa, 3,2 juta orang telah terdaftar untuk Perlindungan Sementara atau skema perlindungan nasional serupa.

Meskipun situasi keamanan di Ukraina masih rapuh, penyeberangan bolak-balik telah tercatat. Beberapa menyeberang ke Ukraina untuk melihat situasi, memeriksa properti, mengunjungi anggota keluarga atau membantu mereka yang ingin mengungsi. 

Ada juga warga Ukraina yang pergi ke Ukraina Barat, serta daerah sekitar Kyiv dan Chernihiv dengan niat untuk tinggal.

Banner

Banyak pengungsi yang telah kembali ke Tanah Air mereka dan menemukan rumah mereka rusak parah dan berjuang untuk mencari pekerjaan — karena perang terus memiliki dampak ekonomi yang menghancurkan. Pada akhirnya, mereka tidak punya pilihan selain kembali mengungsi. 

Sumber: Reuters; UNHCR

Laporan: Redaksi

Banner

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Banner
Banner

Iklan