Banner

Penelitian: Mata jadi jendela menuju proses penuaan

Ilustrasi. (Marc Schulte on Unsplash)

Jakarta (Indonesia Window) – Perbedaan antara usia yang tampak pada mata seseorang dan usia sebenarnya orang tersebut dapat menjelaskan kesehatan mereka saat ini atau masa depan, menurut peneliti Australia.

Temuan yang dipublikasikan pada hari Rabu (19/1) di British Journal of Ophthalmology didasarkan pada penelitian dalam retina, yang merupakan lapisan jaringan saraf sensitif cahaya di bagian belakang mata.

Banner

Bukti menunjukkan bahwa mempelajari jaringan pembuluh darah kecil retina, yang dikenal sebagai mikrovaskular, dapat mengungkapkan kesehatan keseluruhan sistem peredaran darah dan otak tubuh.

Dengan memeriksa fundus, yang merupakan permukaan belakang internal mata, peneliti dapat menghitung usia retina.

Zhuoting Zhu dari Center for Eye Research Australia (CERA) di Melbourne mengatakan kepada Xinhua bahwa sudah ada serangkaian tes jaringan, sel dan kimia untuk melihat kesenjangan antara usia biologis seseorang (atau kecepatan mereka bertambah tua) dan usia kronologis (atau usia mereka diukur dalam waktu).

Banner

Tes semacam itu, bagaimana pun, penuh dengan masalah etika dan privasi dan seringkali invasif, mahal, dan memakan waktu.

Oleh karena itu, para peneliti mendasarkan temuan mereka pada teknik yang jauh lebih tidak invasif untuk memeriksa lebih dari 80.000 gambar fundus dari hampir 47.000 orang berusia 40 hingga 69 tahun, yang telah dikumpulkan sebagai bagian dari UK Biobank (Inggris), sebuah studi jangka panjang terhadap lebih dari 500.000 peserta di Inggris yang dimulai pada tahun 2006.

Sekitar 19.200 gambar fundus mata kanan lebih dari 11.000 peserta dalam kesehatan yang relatif baik pada pemeriksaan kesehatan awal Biobank digunakan untuk memvalidasi keakuratan prediksi usia retina.

Banner

Ini menunjukkan hubungan yang kuat antara usia retina yang diprediksi dan usia sebenarnya, dengan akurasi keseluruhan dalam waktu 3,5 tahun.

Kesenjangan usia retina kemudian dinilai pada peserta yang tersisa selama periode pemantauan rata-rata 11 tahun.

Selama waktu itu, sekitar 5 persen dari keseluruhan peserta meninggal. Dari 5 persen itu, sekitar 17 persen meninggal karena penyakit kardiovaskular, hampir 55 persen karena kanker dan sisanya karena penyebab lain termasuk demensia.

Banner

“Orang cepat tua”, mereka yang retinanya tampak tiga hingga 10 tahun lebih tua dari usia sebenarnya, menderita tingkat kematian yang jauh lebih tinggi.

Setiap tahun peningkatan kesenjangan usia retina dikaitkan dengan peningkatan 2 persen risiko kematian dari penyebab apa pun dan peningkatan 3 persen risiko kematian dari penyebab spesifik selain penyakit kardiovaskular dan kanker.

Proses yang sama yang diterapkan pada mata kiri menghasilkan hasil yang serupa.

Banner

“Temuan baru kami telah menentukan bahwa kesenjangan usia retina adalah prediktor independen dari peningkatan risiko kematian, terutama penyakit non-kardiovaskular atau kematian non-kanker,” tulis para peneliti.

“Temuan ini menunjukkan bahwa usia retina mungkin menjadi penanda penuaan yang signifikan secara klinis,” kata mereka.

Zhu mengatakan temuan mereka menambah bobot pada “hipotesis bahwa retina memainkan peran penting dalam proses penuaan dan sensitif terhadap kerusakan kumulatif penuaan yang meningkatkan risiko kematian.”

Banner

Laporan: Redaksi

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Banner
Banner

Iklan