Fokus Berita – Industri pariwisata China beri saran bagi turis China yang hendak ke Bali

Foto dari udara yang diabadikan pada 24 Desember 2023 ini memperlihatkan pemandangan Pantai Nusa Dua di Provinsi Bali, salah satu tujuan wisata terkenal di Indonesia. (Xinhua/Xu Qin)

Pakar industri pariwisata internasional di China menjelaskan bahwa Bali sebagai objek wisata yang sudah lama populer bagi warga China dan seluruh dunia cukup aman dan andal untuk dikunjungi, serta pesona pemandangan alam dan kebudayaannya yang unik patut dinikmati.

 

Nanning, China (Xinhua) – Baru-baru ini terdapat beberapa berita mengenai banyaknya turis China yang terluka akibat kecelakaan lalu lintas atau jatuh dari tebing di Bali, beberapa di antaranya bahkan dirawat inap di unit perawatan intensif (ICU) di rumah sakit setempat, yang memicu kecemasan bagi turis China yang hendak berkunjung ke Bali.

Mengenai hal tersebut, para pelaku dan pakar industri pariwisata internasional di China menjelaskan bahwa Bali sebagai objek wisata yang sudah lama populer bagi warga China dan seluruh dunia cukup aman dan andal untuk dikunjungi, serta pesona pemandangan alam dan kebudayaannya yang unik patut dinikmati. Namun demikian, ada beberapa saran terkait keamanan saat berwisata di Bali yang harus diperhatikan para calon pengunjung.

Pertama, jangan mudah memercayai disinformasi di media sosial yang mengeklaim bahwa “menyewa sepeda motor tidak perlu memiliki Surat Izin Mengemudi (SIM) dan bebas untuk tidak mengenakan helm.” Informasi palsu seperti ini akan membuat wisatawan yang memakai motor tanpa memiliki SIM dan tanpa mengenakan helm berpotensi mengalami risiko kecelakaan lalu lintas.

Kedua, wisatawan China harus menyadari bahwa peraturan lalu lintas di Indonesia berbeda dengan di China Daratan, jadi harus lebih berhati-hati saat melintas di jalan karena sisi laju kendaraan juga berbeda dengan di China Daratan.

Pakar industri pariwisata internasional
Beberapa orang berjalan di dekat seekor paus sperma yang terdampar di Pantai Yeh Malet di Kabupaten Klungkung, Provinsi Bali, pada 6 April 2023. (Xinhua/Dicky Bisinglasi)

Ketiga, membeli asuransi pariwisata, mengingat biaya rumah sakit internasional di Bali cukup mahal.

Keempat, mematuhi aturan setempat dan menghindari pergi ke tempat-tempat yang belum ditetapkan sebagai objek wisata, di mana infrastruktur keamanannya mungkin belum lengkap.

Saran-saran tersebut juga senada dengan peringatan dari Konsulat Jenderal China di Denpasar, yang juga menekankan kepatuhan terhadap undang-undang dan adat setempat di Bali.

Laporan: Redaksi

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Iklan