Banner

Jakarta (Indonesia Window) – Dampak dari perjanjian perdagangan Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (RCEP) dengan 15 anggota terhadap Taiwan yang bukan anggota dapat dibatasi, menurut Roy Chun Lee, wakil CEO senior WTO & RTA Taiwan Pusat di Chung-Hua Institution for Economic Research.

RCEP, yang menciptakan blok perdagangan terbesar di dunia, mulai berlaku di beberapa negara anggota pada Sabtu (1/1).

Banner

Lee mengatakan bahwa karena Taiwan telah menikmati status bebas tarif untuk 70 persen ekspornya ke anggota RCEP, dampaknya terhadap eksportir Taiwan kemungkinan akan terbatas.

RCEP merupakan perjanjian perdagangan bebas yang ditandatangani oleh 10 negara anggota ASEAN, serta Australia, China, India, Jepang, Selandia Baru, dan Korea Selatan pada 15 November 2020.

Perjanjian tersebut mencakup populasi lebih dari 2,2 miliar jiwa dan 30 persen dari PDB dunia.

Banner

Kesepakatan itu mulai berlaku di Australia, Brunei, Kamboja, China, Jepang, Laos, Selandia Baru, Thailand, Singapura, dan Vietnam pada Sabtu dan dijadwalkan berlaku hal yang sama di Korea Selatan pada 1 Februari.

RCEP bertujuan untuk mengurangi atau menghilangkan bea masuk yang dikenakan oleh masing-masing negara anggota atas barang asal sekitar 92 persen selama 20 tahun.

Dalam sebuah pernyataan yang dirilis pada hari Sabtu, Kementerian Perdagangan China mengatakan Beijing akan memenuhi komitmennya terhadap RCEP dan bertujuan membangun blok perdagangan bebas ini menjadi platform utama untuk kerja sama ekonomi dan perdagangan di Asia Timur.

Banner

Lee mengatakan banyak eksportir Taiwan telah merelokasi investasi mereka di pasar Asia Tenggara, yang diharapkan dapat membantu Taiwan mengurangi dampak pengecualiannya dari RCEP.

Untuk sektor individu, Lee memberi contoh industri panel datar (flat panel), dengan mengatakan RCEP diperkirakan akan memakan waktu sekitar 10 tahun untuk memangkas tarif di antara negara-negara anggotanya, dan selama jangka waktu tersebut, industri ini akan terus membuat kemajuan dan diversifikasi yang mengakibatkan kesulitan untuk mengabaikan Taiwan.

Menurut laporan yang baru-baru ini dirilis oleh Kementerian Perekonomian Taiwan, pemerintah akan terus memberikan bantuan bagi industri mesin, petrokimia, baja, dan tekstil guna membantu mendukung transformasi digital dan meningkatkan daya saing mereka dalam menghadapi RCEP.

Banner

Namun, kementerian juga menekankan bahwa industri Taiwan tidak mungkin merasakan dampak material jangka pendek yang dihasilkan dari perjanjian perdagangan.

Lee mengatakan bahwa karena hubungan antara Taiwan dan China terhenti, kecil kemungkinan Taiwan akan bergabung dengan RCEP dalam waktu dekat.

Dia menambahkan bahwa Taiwan harus mengarahkan pandangannya untuk bergabung dengan Perjanjian Komprehensif dan Progresif untuk Kemitraan Trans-Pasifik (CPTPP). Taiwan mengajukan aplikasi untuk memasuki CPTPP hanya beberapa hari setelah China mengajukan aplikasinya pada 16 September.

Banner

Di luar China dan Taiwan, Lee mengatakan Korea Selatan dan Ekuador juga telah mencari keanggotaan CPTPP, dan bahwa Kolombia dan Thailand dapat mengajukan aplikasi mereka akhir tahun ini.

Taiwan diharapkan memiliki kesempatan yang lebih baik untuk bergabung dengan blok perdagangan tersebut karena anggota yang ada tidak harus memilih antara Taipei dan Beijing, menurut Lee.

Selain itu, dia menambahkan bahwa penentangan terhadap China telah meningkat di seluruh dunia, mengakibatkan semakin banyak negara yang menjalin hubungan persahabatan dengan Taiwan. Hal ini menumbuhkan peluang Taiwan untuk bergabung dengan CPTPP.

Banner

Lee mengatakan, Taiwan harus memiliki pemahaman yang lebih baik tentang apa yang diharapkan negara-negara anggota CPTPP dari perjanjian perdagangan dalam upaya mengamankannya masuk ke dalam blok perdagangan.

Kesepakatan perdagangan bebas CPTPP ditandatangani pada Maret 2018 oleh Australia, Brunei, Kanada, Chili, Jepang, Malaysia, Meksiko, Selandia Baru, Peru, Singapura, dan Vietnam, dan mulai berlaku pada akhir tahun itu, setelah diratifikasi oleh lebih dari setengah dari 11 penandatangan.

Sumber: Kantor Berita CNA

Banner

Laporan: Redaksi

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Banner
Banner

Iklan