OKI: Kebebasan berekspresi tidak berarti menyerang agama

OKI: Kebebasan berekspresi tidak berarti menyerang agama
Sekretaris Jenderal Organisasi Kerja Sama Islam (OKI) Dr. Yousef Bin Ahmed Al-Othaimeen menegaskan bahwa posisi OKI konsisten dalam hal menolak ekstremisme dan terorisme, karena hal tersebut tidak memiliki agama atau kebangsaan. (Kantor Berita Arab Saudi-SPA)

Jakarta (Indonesia Window) – Sekretaris Jenderal Organisasi Kerja Sama Islam (OKI) Dr. Yousef Bin Ahmed Al-Othaimeen menegaskan bahwa posisi OKI konsisten dalam hal menolak ekstremisme dan terorisme, karena hal tersebut tidak memiliki agama atau kebangsaan.

Dia menegaskan bahwa kebebasan berekspresi tidak berarti menyerang penganut agama atau simbol keagamaan.

Pernyataan tersebut disampaikannya saat berbicara melalui telepon dengan Menteri Eropa dan Luar Negeri Perancis, Jean-Yves Le Drian, di mana kedua pihak membahas hubungan antara OKI dan Perancis, menurut Kantor Berita Arab Saudi (SPA) yang dikutip di Jakarta pada Jumat.

Sementara itu, Le Drian menekankan bahwa Perancis menghormati Islam dan ingin mendukung dialog dan kerja sama dengan OKI.

Laporan: Redaksi

Berkomentar?

Please enter your comment!
Please enter your name here