Banner

Jakarta (Indonesia Window) – Harga minyak naik tipis di sesi Asia pada Jumat pagi, tetapi diperkirakan turun sekitar 3,0 persen untuk pekan ini setelah negara-negara konsumen setuju melepaskan 240 juta barel minyak dari stok darurat guna membantu mengimbangi pasokan Rusia yang terganggu.

Minyak mentah berjangka Brent naik 13 sen atau 0,1 persen, menjadi diperdagangkan di 100,71 dolar AS per barel pada pukul 01.39 GMT.

Banner

Sementara itu, minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS menguat 35 sen atau 0,4 persen, menjadi diperdagangkan di 96,38 dolar AS per barel.

Analis mengatakan pelepasan minyak darurat, berjumlah sekitar 1 juta barel per hari dari Mei hingga akhir tahun, mungkin membatasi kenaikan harga dalam jangka pendek, tetapi tidak akan sepenuhnya menutupi volume yang hilang dari Rusia karena sanksi atas invasinya ke Ukraina yang disebut Moskow sebagai “operasi militer khusus”.

“Meskipun ini adalah rilis terbesar sejak stok dibuat pada tahun 1980, namun pada akhirnya akan gagal mengubah fundamental di pasar minyak. Kemungkinan akan menunda peningkatan lebih lanjut dalam produksi dari produsen-produsen utama,” kata analis ANZ Research dalam sebuah catatan.

Banner

Rilis tersebut dapat menghalangi produsen, termasuk Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan produsen serpih AS, untuk mempercepat peningkatan produksi bahkan dengan harga minyak sekitar 100 dolar AS per barel, kata mereka.

Pada saat yang sama, pertimbangan Uni Eropa tentang larangan minyak Rusia, menyusul rencananya untuk embargo batu bara Rusia, akan membatasi penurunan harga minyak dalam waktu dekat.

“Di pengadilan opini publik, tekanan meningkat pada Brussels untuk bertindak, dan jika katup tekanan itu muncul dan sanksi Uni Eropa terhadap minyak Rusia, kita bisa melihat minyak mentah Brent di 120 dolar AS dalam sekejap,” kata Stephen Innes, direktur pelaksana SPI Asset Management dalam sebuah catatan.

Banner

Laporan: Redaksi

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Banner
Banner

Iklan