Banner

Jepang ‘siaga’ hadapi pergerakan tajam yen

Seorang pria berjalan memasuki kantor bank MUFG di Tokyo, Jepang, pada 11 Oktober 2023. (Xinhua/Zhang Xiaoyu)

Mata uang Jepang turun ke level terendah dalam satu tahun terhadap dolar AS, mendorong para investor menjual yen terutama karena melebarnya kesenjangan suku bunga antara Jepang dan Amerika Serikat setelah bank sentral AS, The Fed, menaikkan suku bunga secara agresif demi menjinakkan inflasi.

 

Tokyo, Jepang (Xinhua) – Otoritas Jepang “siaga” merespons pergerakan tajam yen baru-baru ini, kata pejabat keuangan utama negara itu pada Rabu (1/11).

Banner

Wakil Menteri Keuangan Jepang untuk Urusan Internasional Masato Kanda menyampaikan komentar itu setelah mata uang Jepang tersebut turun ke level terendah dalam satu tahun terhadap dolar AS, dan menyatakan keprihatinannya terhadap pergerakan yen yang “berat sebelah dan tajam.”

Yen sempat melemah ke kisaran paruh atas 151 di New York pada Selasa (31/10), level yang belum pernah terlihat sejak Oktober 2022, setelah bank sentral Jepang, Bank of Japan (BOJ), melonggarkan cengkeramannya terhadap imbal hasil (yield) obligasi pemerintah jangka panjang namun tetap mempertahankan pelonggaran moneter.

Para investor berpandangan bahwa keputusan BOJ untuk mengubah kebijakan moneternya bukanlah sebuah revisi besar. Yen terus melemah di perdagangan Tokyo pada Rabu pagi waktu setempat.

Banner

Kanda mengatakan kepada para wartawan bahwa pihak berwenang “siaga” untuk mengambil semua langkah yang memungkinkan guna melawan volatilitas yang berlebihan di pasar mata uang, namun dia menolak untuk mengatakan tindakan seperti apa yang kemungkinan mereka ambil.

Yen menutup sebagian kerugiannya setelah komentar Kanda. Para investor telah menjual yen terutama karena melebarnya kesenjangan suku bunga antara Jepang dan Amerika Serikat (AS) setelah bank sentral AS, Federal Reserve (The Fed), menaikkan suku bunga secara agresif demi menjinakkan inflasi.

Laporan: Redaksi

Banner

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Banner
Banner

Iklan