COVID-19 – Xinjiang perkuat layanan medis untuk pasien di pedesaan

Layanan medis berjenjang
Seorang dokter mencatat informasi dari seorang penduduk desa untuk pemeriksaan kesehatan di klinik Desa Yaragzi di Xihxu yang berada di wilayah Yecheng, Daerah Otonom Uighur Xinjiang, China barat laut, pada 2 Mei 2020. (Xinhua/Hu Huhu)
Advertiser Popin

Layanan medis berjenjang, tepat waktu, dan nyaman bagi penduduk pedesaan, tersedia di di daerah pedesaan Daerah Otonom Uighur Xinjiang yang luas.

 

Urumqi, Xinjiang (Xinhua) – Kuwanam Imin yang berprofesi sebagai dokter pedesaan melakukan kunjungan ke rumah penduduk desa setiap hari. Akhir-akhir ini, dia memberikan perhatian lebih kepada para pasien dengan penyakit bawaan, setelah China menjadikan daerah pedesaan sebagai titik fokus dalam strategi respons COVID-19-nya saat ini.

Dokter-dokter pedesaan seperti Kuwanam Imin dan lembaga medis akar rumput di daerah pedesaan Daerah Otonom Uighur Xinjiang yang luas itu berperan penting dalam menyediakan layanan medis berjenjang, tepat waktu, dan nyaman bagi penduduk pedesaan.

Kasim Sebi (81), warga Desa Shengli yang berada di Kota Kuqa, Prefektur Aksu, mengalami kelelahan dua pekan lalu. Keluarganya melaporkan kondisi kesehatannya kepada dokter pedesaan, yang kemudian mengunjunginya dan melakukan tes antigen COVID-19 untuk lansia tersebut.

Kasim Sebi didiagnosis dengan infeksi COVID-19 ringan. Kuwanam Imin merupakan salah satu dari dokter yang melakukan kunjungan rumah, memberikan obat gratis, dan melakukan pemeriksaan fisik bagi Kasim Sebi pada pekan berikutnya. Berkat perawatan tersebut, warga lansia itu pulih dalam waktu sekitar sepekan.

Kuwanam Imin mengatakan, warga desa lansia dengan penyakit bawaan seperti hipertensi mendapat perhatian khusus dari para dokter sejak bulan lalu. Setelah anggota keluarga melaporkan gejala infeksi COVID-19 atau jika gejala ditemukan saat kunjungan rumah, dokter akan memberikan perawatan atau memindahkan pasien itu ke institusi medis yang lebih tinggi jika ada gejala yang serius.

Berjarak kurang dari satu kilometer dari desa, sebuah puskesmas daerah dengan lebih dari 100 tenaga kesehatan juga dapat memberikan perawatan bagi para pasien dan memiliki stok obat yang cukup untuk mengobati infeksi COVID-19.

“Stok obat saat ini dapat menjamin dosis bagi 20 persen populasi daerah itu selama dua bulan. Kami juga memiliki peralatan seperti defibrillator, elektrokardiograf, oksigenator, dan ventilator,” kata Turgunjan Turdi dari puskesmas daerah itu, seraya menambahkan bahwa pasien dalam kondisi kritis dapat dipindahkan secara tepat waktu ke rumah sakit tingkat yang lebih tinggi dengan ambulans.

Xu Liangliang, Ketua Partai di Komisi Kesehatan Kota Kuqa, mengatakan bahwa fokus upaya pencegahan dan pengendalian epidemi di daerah pedesaan adalah untuk melindungi kesehatan penduduk dan mencegah kasus yang parah.

“Kami akan terus memperkuat manajemen kesehatan dan pemantauan kelompok kunci, meningkatkan kapasitas perawatan medis untuk COVID-19 di pedesaan, serta meningkatkan pengobatan untuk kasus yang parah,” kata Xu.

Laporan: Redaksi

Advertiser Popin

Berkomentar?

Please enter your comment!
Please enter your name here