Banner

Laporan PBB sebut lebih dari 3,45 juta orang mengungsi di Ethiopia

Pasukan Polisi Federal Ethiopia menggelar sebuah parade militer yang menampilkan senjata dan perlengkapan antihuru-hara di Alun-Alun Meskel, Addis Ababa, ibu kota Ethiopia, pada 30 September 2020. (Xinhua/Michael Tewelde)

Krisis kemanusiaan di Ethiopia terutama didorong oleh konvergensi empat faktor utama, yaitu krisis iklim yang terutama berupa banjir dan kekeringan, konflik bersenjata, wabah penyakit, serta guncangan ekonomi.

 

Addis Ababa, Ethiopia (Xinhua) – Lebih dari 3,45 juta orang mengungsi di Ethiopia, dengan lebih dari separuhnya mengungsi karena konflik, demikian menurut laporan baru dari Organisasi Internasional untuk Migrasi (International Organization for Migration/IOM), sebuah badan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB).

Banner

Melalui Laporan Pengungsi Nasional Ethiopia terbarunya yang dirilis pada Jumat (19/1), IOM mengatakan bahwa dari total 3,45 juta pengungsi internal (internally displaced person/IDP) di 12 wilayah di Ethiopia, penyebab utama pengungsian adalah konflik (menyumbang 64 persen), kekeringan (menyumbang 17 persen), dan ketegangan sosial (menyumbang 9 persen).

Wilayah Somali menampung jumlah IDP terbanyak yang terutama disebabkan oleh kekeringan, sementara wilayah Tigray menampung jumlah IDP tertinggi yang terutama disebabkan oleh konflik, ungkap IOM.

Krisis kemanusiaan di Ethiopia
Seorang penggembala menggiring ternaknya di lahan yang dilanda kekeringan di wilayah Somali, Ethiopia, pada 11 Juni 2023. (Xinhua/Michael Tewelde)

Sejak 2016, IOM memantau situasi kemanusiaan dan pengungsian melalui penilaian berbasis wilayah, yang mencatat jumlah pengungsi dan pengungsi yang kembali, serta lokasi dan kebutuhan mereka, guna memberikan informasi bagi respons kemanusiaan dan pembangunan yang lebih luas.

Banner

Data IOM menunjukkan bahwa sekitar 2,53 juta IDP yang kembali teridentifikasi di lebih dari 2.000 desa di 11 wilayah, dengan kasus IDP tertinggi secara nasional tercatat di wilayah Tigray, Amhara, dan Afar.

Pekan lalu, Kantor Koordinasi Urusan Kemanusiaan PBB (United Nations Office for the Coordination of Humanitarian Affairs/UNOCHA) memperingatkan perihal krisis kemanusiaan yang akan terjadi di Ethiopia yang dipicu oleh kombinasi guncangan iklim, konflik, dan guncangan ekonomi, yang menyebabkan pengungsian di negara tersebut.

UNOCHA mengatakan negara di Afrika Timur tersebut kembali berada di ambang situasi kemanusiaan yang besar akibat siklus beberapa krisis yang sering kali saling tumpang tindih, yang sangat melemahkan kemampuan masyarakat untuk mengatasinya.

Banner

Krisis kemanusiaan di Ethiopia terutama didorong oleh konvergensi empat faktor utama, yaitu krisis iklim yang terutama berupa banjir dan kekeringan, konflik bersenjata, wabah penyakit, serta guncangan ekonomi, lanjut UNOCHA.

Badan PBB itu mengungkapkan bahwa konvergensi dari guncangan-guncangan tersebut memaksa makin banyak masyarakat untuk mengungsi, menimbulkan kerawanan pangan, malanutrisi, dan wabah penyakit, serta meningkatkan masalah perlindungan di tengah kenaikan harga komoditas esensial global, inflasi, dan devaluasi mata uang lokal yang terus-menerus.

Laporan: Redaksi

Banner

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Iklan