Banner

Menlu China dan Mesir capai konsensus penting dalam pembicaraan di Kairo

Menteri Luar Negeri (Menlu) China Wang Yi, yang juga merupakan Anggota Biro Politik Komite Sentral Partai Komunis China (Communist Party of China/CPC), dan Menlu Mesir Sameh Shoukry bersama-sama menemui awak media usai pembicaraan mereka di Kairo, Mesir, pada 14 Januari 2024. Wang sedang melakukan lawatan ke Mesir. (Xinhua/Wang Dongzhen)

Kemitraan strategis komprehensif antara China dan Mesir selama satu dekade sejak diresmikan telah membuka sebuah era emas yang dipenuhi lompatan pembangunan dalam hubungan bilateral di bawah kepemimpinan strategis kedua kepala negara.

 

Kairo, Mesir (Xinhua) – Selama satu dekade terakhir sejak peresmian kemitraan strategis komprehensif antara China dan Mesir, kedua negara telah membuka sebuah era emas yang dipenuhi lompatan pembangunan dalam hubungan bilateral di bawah kepemimpinan strategis kedua kepala negara, demikian disampaikan Menteri Luar Negeri (Menlu) China Wang Yi pada Minggu (14/1).

Banner

Wang, yang juga merupakan Anggota Biro Politik Komite Sentral Partai Komunis China (Communist Party of China/CPC), menyampaikan pernyataan tersebut dalam konferensi pers gabungan usai melakukan pembicaraan dengan Menlu Mesir Sameh Shoukry di Kairo, ibu kota Mesir.

Seraya mengatakan bahwa tahun ini menandai peringatan 10 tahun pembentukan kemitraan strategis komprehensif China-Mesir, Wang mengatakan bahwa ke depannya, di bawah kepemimpinan kedua kepala negara, kemitraan ini pasti akan melewati satu dekade yang lebih cemerlang.

Kedua menlu menggelar pembicaraan yang bermanfaat dan mencapai konsensus luas, menurut Wang.

Banner

Pertama, kedua negara akan terus memperdalam rasa saling percaya strategis dan saling mendukung satu sama lain dalam menjaga kepentingan inti.

China sangat berterima kasih atas dukungan berharga dari Mesir terkait isu-isu yang menyangkut kepentingan inti China, terutama masalah Taiwan, dan akan terus mendukung Mesir dengan tegas dalam menjaga kedaulatan dan keamanan nasionalnya serta mengambil jalur pembangunan yang sukses sesuai dengan kondisi nasionalnya, ujar Wang.

Kedua, China dan Mesir akan bersama-sama mengupayakan pembangunan berkualitas tinggi dari Sabuk dan Jalur Sutra (Belt and Road) untuk mencapai keuntungan bersama dan hasil saling menguntungkan di tingkat yang lebih tinggi.

Banner

China siap bekerja sama dengan pihak Mesir untuk mengimplementasikan skema kemitraan strategis komprehensif antara kedua negara selama lima tahun ke depan dan memperdalam kerja sama praktis di berbagai bidang, terus mendukung Mesir untuk mempromosikan pembangunan ekonomi dan sosialnya, mengimpor lebih banyak produk berkualitas tinggi dari Mesir, serta mendorong lebih banyak perusahaan China untuk berinvestasi di Mesir, kata Wang.

Ketiga, penting untuk memperkuat dialog antarperadaban serta mencapai pertukaran antarmasyarakat yang lebih dalam antara kedua pihak.

China bersedia bekerja sama dengan Mesir untuk mendukung kerja sama di bidang budaya, kepemudaan, wadah pemikir (think-tank), dan pendidikan kejuruan, serta akan terus mendorong lebih banyak warga negara China untuk mengunjungi Mesir dan merasakan pesona peradaban kuno negara itu, sebut Wang.

Banner

Keempat, kedua negara perlu menjalin komunikasi dan kolaborasi yang lebih erat dalam isu-isu regional dan internasional.

Mesir merupakan negara Arab, Afrika, Islam, sekaligus negara berkembang yang besar. Tahun ini, China akan menjadi tuan rumah Konferensi Tingkat Menteri ke-10 Forum Kerja Sama China-Negara-Negara Arab dan sesi baru Forum Kerja Sama China-Afrika. China berharap dapat bekerja sama dengan Mesir untuk memimpin kerja sama kolektif China-Arab dan China-Afrika ke level yang baru, dan membangun model kerja sama Selatan-Selatan yang berkualitas tinggi, ujar Wang.

Selain itu, Menlu Wang kembali mengucapkan selamat kepada Mesir yang menjadi anggota baru kelompok BRICS, menyuarakan kesiapan China untuk bekerja sama dengan Mesir dalam memperkuat kerja sama BRICS dan bersama-sama mendorong tata kelola global ke arah pembangunan dunia multipolar yang adil dan tertib, serta mendorong globalisasi ekonomi inklusif yang menguntungkan semua pihak.

Banner

Laporan: Redaksi

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Banner
Banner

Iklan