First Republic Bank di AS bangkrut, saham perbankan Eropa anjlok

Foto yang diabadikan pada 24 April 2023 ini menunjukkan pemandangan eksterior kantor cabang First Republic Bank di Millbrae, California, Amerika Serikat. (Xinhua/Li Jianguo)

Kebangkrutan First Republic Bank disebabkan oleh penarikan dana oleh para investor yang ketakutan akibat kolapsnya Signature Bank dan Silicon Valley Bank.

 

Roma, Italia (Xinhua) – Saham perbankan Eropa turun tajam pada Selasa (2/5) setelah kebangkrutan First Republic Bank dan pengambilalihan bank yang berbasis di Amerika Serikat (AS) tersebut.

Pasar juga terdampak negatif oleh spekulasi terkait kenaikan suku bunga di AS dan Eropa, dengan para pejabat yang mengawasi mata uang dolar AS dan euro berusaha mengendalikan lebih jauh tingkat inflasi yang mencatat rekor tertinggi akibat konflik antara Rusia dan Ukraina. Suku bunga yang lebih tinggi dapat membantu memperlambat inflasi, tetapi juga dapat menambah tekanan terhadap neraca entitas keuangan.

Bursa saham Eropa secara umum lebih rendah pada Selasa, dengan indeks blue chip di London dan Frankfurt sama-sama turun 1,2 persen, Paris turun 1,4 persen, dan Milan turun 1,6 persen.

Saham perbankan membantu memimpin penurunan tersebut, dengan STOXX Europe 600 Banks Index ditutup di angka 1,5 persen, setelah diperdagangkan di area positif hampir sepanjang hari. Indeks utama kini turun 4,0 persen dalam lima hari perdagangan terakhir.

Kebangkrutan First Republic Bank
Foto yang diabadikan pada 9 Maret 2020 ini menunjukkan logo Bursa Efek London di London, Inggris. (Xinhua/Tim Ireland)

Indeks bank tersebut turun terlepas dari berita ekonomi yang kuat dari HSBC yang berbasis di London, bank terbesar di Eropa berdasarkan aset dan kapitalisasi pasar. Saham HSBC ditutup naik 3,5 persen setelah bank tersebut mengumumkan lonjakan laba, serta rencana untuk menggelontorkan dana sebesar 2 miliar dolar AS guna membeli kembali sahamnya sendiri.

Karena hari Senin (1/5) adalah hari libur di Eropa, sesi perdagangan Selasa adalah sesi pertama di pasar Eropa sejak masalah di First Republic Bank muncul ke permukaan.

Meskipun mendapat suntikan dana talangan (bailout) sebesar 30 miliar dolar AS pada Maret, First Republic mengalami kebangkrutan yang disebabkan oleh penarikan dana oleh para investor yang ketakutan akibat kolapsnya Signature Bank dan Silicon Valley Bank. First Republic diambil alih oleh JP Morgan pada Senin.

Kolapsnya First Republic Bank adalah kegagalan bank signifikan ketiga di AS tahun ini, setelah bangkrutnya Silicon Valley Bank di California dan Signature Bank di New York secara beruntun pada Maret.

Kebangkrutan First Republic Bank
Orang-orang mengantre di luar kantor pusat Silicon Valley Bank (SVB) di Santa Clara, California, Amerika Serikat, pada 13 Maret 2023. (Xinhua/Li Jianguo)

Namun, masalah First Republic Bank lebih signifikan. Bank yang berbasis di San Francisco itu jauh lebih besar dibandingkan dua bank lainnya, menjadikan kegagalannya sebagai yang terbesar kedua untuk bank pemberi pinjaman AS setelah kebangkrutan Lehman Brothers pada 2008. Kasus Lehman Brothers saat itu turut memicu krisis keuangan global.

Sejauh ini, Eropa berhasil menghindari kolapsnya bank besar, meskipun hal itu nyaris terjadi pada Maret ketika bank pemberi pinjaman Swiss UBS menyuntikkan dana talangan kepada rivalnya yang bermasalah, Credit Suisse.

Laporan: Redaksi

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Iklan