Banner

Jerman dan Swedia keluarkan peringatan untuk tidak berlakukan tarif terhadap EV China

Orang-orang mengunjungi stan produsen mobil China Xpeng dalam ajang International Motor Show 2023, yang secara resmi dikenal sebagai IAA MOBILITY 2023, di Munich, Jerman, pada 5 September 2023. (Xinhua/Ren Pengfei)

Mengusulkan pembatasan pada EV menunjukkan tanda-tanda pandangan yang sempit, karena berisiko menimbulkan tindakan balasan dari mitra dagang, yang pada akhirnya akan menyebabkan kelangkaan bahan baku penting bagi EV Eropa.

 

Stockholm/Berlin, Swedia/Jerman (Xinhua) – Kanselir Jerman Olaf Scholz dan Perdana Menteri (PM) Swedia Ulf Kristersson telah memperingatkan agar tidak mengenakan tarif terhadap kendaraan listrik (electric vehicle/EV) China setelah pengumuman Washington tentang tarif yang besar.

Banner

Scholz dan Kristersson menyatakan keraguannya tentang kemungkinan penerapan tarif oleh Eropa untuk produk EV China ketika ditanya pada Selasa (14/5) pada konferensi pers di Stockholm apakah mereka mendukung Uni Eropa (UE) untuk mengikutinya.

Pada Selasa, Amerika Serikat (AS) mengumumkan tarif baru untuk sejumlah impor dari China, termasuk EV, selain tarif yang sudah berlaku di bawah Pasal 301. Tarif tambahan ini akan menaikkan tarif impor EV China menjadi 100 persen tahun ini. Pada Oktober 2023, Komisi Eropa meluncurkan penyelidikan antisubsidi terhadap impor EV dari China.

“Sebanyak 50 persen impor EV dari China berasal dari merek-merek Barat yang memproduksi mobil di sana dan, dalam hal ini, mungkin ada perbedaan dibandingkan dengan Amerika Utara. Ada pertukaran dari kedua belah pihak. Pabrikan Eropa dan bahkan beberapa pabrikan Amerika Utara sukses di pasar China, dan kita harus memperhitungkan hal itu,” kata Scholz, seraya menekankan pentingnya perdagangan antara Barat dan China.

Banner

“Terkait bea masuk, saya rasa kami (Swedia dan Jerman) pada dasarnya memiliki konsensus bahwa memulai proses merusak perdagangan global merupakan ide yang buruk,” kata Kristersson. “Perang dagang yang lebih luas di mana kita saling menghalangi produk satu sama lain, pada prinsipnya, bukanlah masa depan bagi negara-negara industri besar seperti Jerman dan Swedia.”

Menurut statistik dari Federasi Eropa untuk Transportasi dan Lingkungan, sekitar 20 persen mobil listrik murni yang terjual di seluruh UE tahun lalu, atau sekitar 300.000 unit, dibuat di China. Lebih dari setengahnya berasal dari produsen mobil Barat, seperti Tesla, Dacia, dan BMW, yang memproduksi unit-unit tersebut di China untuk diekspor.

Mengusulkan pembatasan pada EV
Orang-orang mengunjungi stan produsen mobil China BYD dalam ajang Busworld Europe di Brussel, Belgia, pada 7 Oktober 2023. (Xinhua/Pan Geping)

Sejumlah produsen mobil besar Jerman juga mengisyaratkan penolakan terhadap kemungkinan kenaikan tarif.

Banner

“Para politisi saat ini menyerukan pembatasan perdagangan terhadap produsen mobil China. Ini adalah hal yang tidak masuk akal,” kata CEO BMW Oliver Zipse kepada media Jerman Frankfurter Allgemeine Zeitung pada Selasa.

Mengusulkan pembatasan pada EV menunjukkan tanda-tanda pandangan yang sempit, karena berisiko menimbulkan tindakan balasan dari mitra dagang, yang pada akhirnya akan menyebabkan kelangkaan bahan baku penting bagi EV Eropa, kata Zipse.

Dia memperingatkan bahwa produsen mobil Eropa harus menahan diri untuk tidak mengulangi kesalahan di masa lalu dalam industri otomotif.

Banner

“Pasar Eropa sebelumnya takut dibanjiri mobil murah dari Jepang, kemudian Korea (Selatan). Dan sekarang giliran China,” ujarnya, seraya menekankan bahwa pasar Eropa tidak ‘dibanjiri’ EV murah China, yang hanya memiliki pangsa 0,8 persen di Jerman.

Zipse memperingatkan agar tidak menggunakan statistik yang dangkal. Sebagai contoh, sekitar 20 persen EV di Eropa diimpor dari China tahun lalu, sementara “lebih dari separuhnya sama sekali bukan berasal dari perusahaan-perusahaan China.”

Mengenai investigasi antisubsidi UE terhadap EV China, Presiden Asosiasi Industri Otomotif Jerman Hildegard Mueller mengatakan kepada Xinhua bahwa tarif dan hambatan baru bukanlah cara yang tepat untuk maju.

Banner

“Kami percaya bahwa memberlakukan tarif baru dan mengadopsi kebijakan proteksionisme timbal balik merupakan cara yang keliru. Sebaliknya, kita perlu berbicara satu sama lain sehingga memungkinkan perusahaan-perusahaan di kedua negara memiliki kesempatan yang sama untuk saling mendekat, memproduksi di tempat tersebut dan menjual di sana,” ujar Mueller.

Laporan: Redaksi

Banner

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Banner
Banner

Iklan