Pejabat AfDB: Investasi infrastruktur China pacu pertumbuhan ekonomi Afrika

Foto dari udara yang diabadikan pada 20 September 2023 ini menunjukkan pemandangan Stasiun Nairobi Terminus di Jalur Kereta Sepur Standar (Standard Gauge Railway/SGR) Mombasa-Nairobi yang dibangun oleh China di Nairobi, Kenya. (Xinhua/Han Xu)

Investasi infrastruktur masif oleh China di Afrika sedang mendorong pertumbuhan ekonomi di benua tersebut, dengan China dan AfDB bersama-sama mengembangkan program Africa Growing Together Fund untuk membiayai proyek-proyek pembangunan di benua tersebut.

 

Nairobi, Kenya (Xinhua) – Investasi infrastruktur masif oleh China di Afrika sedang mendorong pertumbuhan ekonomi di benua tersebut, demikian disampaikan oleh seorang pejabat dari Bank Pembangunan Afrika (African Development Bank/AfDB) pada Kamis (1/2).

Sekretaris Jenderal AfDB Vincent Nmehielle mengungkapkan kepada awak media di Nairobi, ibu kota Kenya, bahwa negara Asia itu mendanai sejumlah proyek infrastruktur melalui perjanjian bilateral dengan negara-negara Afrika serta melalui lembaga-lembaga keuangan pembangunan multilateral.

“Secara keseluruhan, saya memperkirakan bahwa proyek-proyek infrastruktur ini dapat membuka perekonomian sehingga memungkinkan negara untuk terus berkembang. Jika proyek itu adalah jalan atau jembatan, kehadirannya akan mempermudah pergerakan barang, dan ini adalah faktor pendorong bagi pertumbuhan,” kata Nmehielle dalam taklimat pers mengenai kemajuan yang telah dicapai dalam persiapan untuk Rapat Tahunan AfDB ke-59 yang dijadwalkan berlangsung di Nairobi pada 27-31 Mei.

Investasi infrastruktur masif
Foto yang diabadikan pada 23 Januari 2023 ini menunjukkan sejumlah fasilitas di pelabuhan laut dalam Lekki yang dibangun oleh China di Lagos, Nigeria. (Xinhua/Tope Ayoku)

Pertemuan tersebut diperkirakan akan dihadiri oleh sekitar 4.000 delegasi yang mewakili para menteri keuangan dari negara-negara Afrika, pejabat senior AfDB, mitra pembangunan, dan sektor swasta.

Nmehielle menambahkan bahwa aliran dana dari China membantu pendanaan dari para donatur asing lainnya dan sejumlah sumber daya domestik dalam mengurangi kesenjangan pembangunan infrastruktur di Afrika, yang diperkirakan mencapai 170 miliar dolar AS per tahun.

China dan AfDB bersama-sama mengembangkan program Africa Growing Together Fund untuk membiayai proyek-proyek pembangunan di benua tersebut.

*1 dolar AS = 15.775 rupiah

Laporan: Redaksi

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Iklan