Banner

Bekasi, Jawa Barat (Indonesia Window) – Para ilmuwan telah melihat salah satu planet terkecil yang pernah ditemukan di luar tata surya kita. Planet panas terik yang sedikit lebih besar dari Mars dan hampir sepadat besi murni yang meluncur di sekitar bintang asalnya setiap delapan jam.

Para peneliti mengatakan pada hari Kamis (2/12) bahwa mereka berhasil mendeteksi planet berukuran lebih kecil di luar tata surya kita yang terletak relatif dekat 31 tahun cahaya dari Bumi.

Banner

Melihat beberapa ciri-ciri penting yang didapat, ilmuwan menggambarkan peningkatan dalam beberapa tahun terakhir dalam kemampuan untuk mengkarakterisasi planet.

Para ilmuwan sangat ingin menemukan planet ekstrasurya, sebagaimana dunia asing ini dikenal, yang mungkin menyimpan kehidupan. Yang baru ditemukan, disebut GJ 367b, memiliki suhu permukaan yang ganas dan mungkin permukaan lava cair di sisi yang menghadap bintangnya, kata mereka.

Tetapi planet ekstrasurya kecil lainnya yang ditemukan dan dipelajari dengan menggunakan metode yang sama mungkin muncul sebagai kandidat yang baik untuk memprediksi kehidupan di luar bumi.

Banner

Seperempat abad setelah penemuan planet ekstrasurya pertama, para ilmuwan telah beralih ke pengkarakteristikan yang lebih tepat untuk mendapatkan pemahaman yang lebih dalam tentang keragaman mereka, dari raksasa gas besar yang mirip dengan Jupiter hingga planet berbatu yang lebih kecil seperti Bumi di mana kehidupan mungkin berkembang.

“Gas raksasa seperti Jupiter, tidak layak huni karena mereka memiliki suhu, cuaca, tekanan, dan kekurangan yang lebih ekstrem untuk mendukung kehidupan,” kata astronom Kristine Lam dari Institute of Planetary Research di Jerman.

“Dunia terestrial kecil seperti Bumi lebih beriklim sedang dan terdiri dari bahan-bahan penting, seperti air cair dan oksigen, untuk menampung bentuk kehidupan. Meskipun tidak semua planet ekstrasurya terestrial dapat dihuni, mencari dunia yang lebih kecil dan mengidentifikasi jenis planet mereka dapat membantu memahami bagaimana planet terbentuk, apa yang membuat planet layak huni dan apakah tata surya kita unik,” tambah Lam.

Banner

GJ 367b adalah planet ekstrasurya terkecil yang dicirikan dengan tepat. Ini memiliki diameter sekitar 5.600 mil (9.000 km), dibandingkan dengan Bumi 7.900 mil (12.700 km) dan 4.200 mil (6.800 km) dari Mars. Massanya 55 persen dari massa Bumi dan lebih padat, mendekati besi murni.

Para peneliti menghitung bahwa 86 persen dari GJ 367b terdiri dari besi, dengan struktur interior yang menyerupai Merkurius, planet terdekat dengan matahari. Mereka bertanya-tanya apakah planet ini kehilangan mantel luar yang pernah membungkus intinya.

“Mungkin seperti Merkurius, GJ 367b bisa mengalami episode tumbukan raksasa yang melucuti mantel, meninggalkan inti besi yang besar. Atau mungkin planet ekstrasurya adalah sisa-sisa planet gas berukuran Neptunus atau Bumi super, di mana atmosfer planet ini benar-benar hancur karena diledakkan oleh sejumlah besar radiasi dari bintangnya,” terang Lam.

Banner

Benda angkasa tersebut mengorbit sangat dekat dengan bintang katai merah yang lebih kecil, lebih dingin dan kurang bercahaya dari matahari kita, dengan lebih dari 99 persen lebih dekat dari jarak Bumi ke matahari, menurut astronom dan rekan penulis studi Szilard Csizmadia, juga dari Institut DLR Penelitian Planet.

GJ 367b mengorbit bintangnya setiap 7,7 jam sekali, menempatkannya dalam kategori planet ekstrasurya “periode sangat pendek” yang mengelilingi bintang asalnya dalam waktu kurang dari 24 jam. Satu sisi GJ 367b mungkin menghadap bintangnya setiap saat, dengan suhu permukaan hingga sekitar 2.700 derajat Fahrenheit (1.500 derajat Celsius).

“Suhu ini cukup tinggi untuk menguapkan atmosfer apa pun yang mungkin dimiliki GJ 367b di masa lalu, serta melelehkan batuan silikat dan besi metalik di planet ini,” kata Lam.

Banner

Sumber: Reuters

Laporan: Raihana Radhwa

Banner

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Banner
Banner

Iklan