Forum Akademisi Indonesia lanjutkan program beasiswa

Forum Akademisi Indonesia lanjutkan program beasiswa
Penyerahan beasiswa secara simbolis dari Forum Akademisi Indonesia (FAI) menjelang penutup tahun 2020 kepada salah satu mahasiswi berprestasi di Jakarta, Ayu Ariani Dewi yang meraih IPK 3,6 (Forum Akademisi Indonesia-FAI)

Jakarta (Indonesia Window) – Forum Akademisi Indonesia (FAI) berkomitmen untuk terus berupaya membantu menyelamatkan generasi penerus, termasuk yang terdampak COVID-19, agar mereka bisa melanjutkan pendidikan, demi mewujudkan masyarakat yang cerdas dan berintegritas melalui Program Beasiswa Pendidikan.

“FAI juga akan terus membantu pelajar dan mahasiswa Muslim agar mereka bisa membaca Al-Qur’an,” kata Sekjen FAI Eni Heni Hermaliani dalam bincang-bincang menjelang akhir tahun dengan wartawan di Jakarta, Rabu.

Menurut Eni, saat ini sudah banyak lulusan penerima beasiswa FAI yang mandiri dan tersebar di beberapa daerah, dan ini memotivasi putera-puteri daerah agar mampu bersaing untuk terus melanjutkan pendidikan ke jenjang yang lebih tinggi.

Ia menjelaskan, segmentasi penerima beasiswa FAI adalah jenjang pendidikan tingkat SD, SMP, SMA, pesantren kategori ekonomi bawah, yatim piatu, dan dhuafa. Sedangkan untuk mahasiswa diwajibkan memiliki IPK minimal 3,0.

Beasiswa Pendidikan FAI itu sendiri sudah dirasakan langsung manfaatnya oleh ratusan siswa dan mahasiswa yang tersebar di beberapa daerah sejak pendirian FAI hampir enam tahun yang lalu.

Sekjen FAI juga menyerahkan beasiswa secara simbolis di akhir penutup tahun 2020 kepada penerima beasiswa, Ayu Ariani Dewi, kategori Mahasiswa Berprestasi (IPK 3,6) dari salah satu daerah yang ayah dan ibunya sudah tiada.

Ia berharap kegiatan pemberian beasiswa akan dapat terus berjalan  dengan bantuan para pemangku kepentingan pendidikan, dunia usaha, dan para donator, agar putera-puteri Indonesia menjadi cerdas dan berintegritas.

Pada kesempatan yang sama, Didin selaku Wakil Ketua Bidang Hubungan Dalam dan Luar Negeri FAI mengemukakan, FAI adalah sebuah forum yang digagas oleh para tokoh bangsa dan para akademisi lintas generasi.

Berawal dari visi dan misi yang sama, akhirnya lahir gagasan besar untuk menyatukan pemikiran dan membangun paradigma keilmuan lintas generasi dan antar akademisi dengan membentuk FAI pada 23 Mei 2015, yang diharapkan melahirkan akademisi cerdas, kompetitif, kreatif, tangguh, dan profesional.

Sementara itu beberapa waktu sebelumnya Ketua Umum FAI, Dr. Indra Cahya Uno MBA menyatakan, organisasi yang dipimpinnya ke depan akan tetap mengangkat isu-isu besar serta bersifat strategis, berjangkauan jauh ke depan, menyangkut kepentingan orang banyak, dan berbasis kajian akademis.

Menurut Indra, FAI merupakan wadah inspiratif yang bertujuan mensinergikan potensi para akademisi seluruh Indonesia di mana pun berada, serta mewujudkan visi mencerdaskan anak bangsa menuju Indonesia berprestasi.

FAI menekankan arti pentingnya pendidikan untuk menyiapkan generasi penerus dalam menghadapi tantangan masa depan yang semakin kompleks di tengah masih banyaknya permasalahan besar seperti korupsi, narkoba dan pengangguran.

Laporan: Aat Surya Safaat

Berkomentar?

Please enter your comment!
Please enter your name here