Banner

Tajuk Xinhua: Xi Jinping temui Blinken di Beijing

Presiden China Xi Jinping bertemu dengan Menteri Luar Negeri Amerika Serikat Antony Blinken, yang sedang berkunjung, di Beijing, ibu kota China, pada 19 Juni 2023. (Xinhua/Li Xueren)

Oleh penulis Xinhua Wang Bin dan Feng Xinran

Hubungan bilateral China-AS yang stabil berkontribusi pada perdamaian dan pembangunan global, serta membantu membuat dunia, yang berubah dan bergejolak, menjadi lebih stabil, pasti, dan konstruktif.

 

Beijing, China (Xinhua) – Presiden China Xi Jinping bertemu dengan Menteri Luar Negeri (Menlu) Amerika Serikat (AS) Antony Blinken di Beijing pada Senin (19/6).

Banner

Memperhatikan bahwa dunia sedang berkembang dan zaman sedang berubah, Xi mengatakan dunia membutuhkan hubungan China-AS yang secara umum stabil, dan apakah kedua negara dapat menemukan cara yang tepat untuk menjaga hubungan dengan baik berdampak pada masa depan dan takdir umat manusia.

Xi menyebut bahwa planet Bumi cukup besar untuk mengakomodasi perkembangan masing-masing dan kemakmuran bersama China dan AS. Masyarakat China, seperti masyarakat AS, adalah masyarakat yang bermartabat, percaya diri, dan mandiri, kata Xi, seraya menambahkan bahwa keduanya memiliki hak untuk mengejar kehidupan yang lebih baik. “Kepentingan bersama kedua negara harus dihargai, dan keberhasilan masing-masing merupakan peluang, bukan ancaman untuk satu sama lain.”

Xi mengatakan masyarakat internasional umumnya khawatir dengan keadaan hubungan China-AS saat ini. “Masyarakat internasional tidak ingin melihat konflik atau konfrontasi antara China dan AS atau memihak antara kedua negara, dan mengharapkan kedua negara untuk hidup berdampingan secara damai serta memiliki hubungan yang bersahabat dan kooperatif.”

Banner

Kedua negara harus bertindak dengan rasa tanggung jawab demi sejarah, demi rakyat dan demi dunia, dan menangani hubungan China-AS dengan tepat, kata Xi, menambahkan bahwa dengan cara ini, mereka dapat berkontribusi pada perdamaian dan pembangunan global, serta membantu membuat dunia, yang berubah dan bergejolak, menjadi lebih stabil, pasti, dan konstruktif.

Hubungan bilateral China-AS
Presiden China Xi Jinping bertemu dengan Menteri Luar Negeri Amerika Serikat Antony Blinken, yang sedang berkunjung, di Beijing, ibu kota China, pada 19 Juni 2023. (Xinhua/Wang Ye)

Xi menekankan bahwa persaingan negara-negara besar tidak mewakili tren zaman, apalagi dapat memecahkan masalah AS sendiri atau tantangan yang dihadapi dunia. China menghormati kepentingan AS dan tidak berusaha untuk menantang atau menggantikan AS, dan demikian pula, AS harus menghormati China dan tidak boleh merugikan hak dan kepentingan sah China, kata Xi. “Tidak ada pihak yang boleh mencoba membentuk pihak lain sesuai kehendaknya sendiri, apalagi merampas hak sah pihak lain untuk berkembang.”

Xi mengatakan China selalu berharap dapat melihat hubungan China-AS yang sehat dan stabil serta percaya bahwa kedua negara besar itu dapat mengatasi berbagai kesulitan dan menemukan cara yang tepat untuk menjalin hubungan yang baik berdasarkan rasa saling menghormati, hidup berdampingan secara damai, dan kerja sama yang saling menguntungkan, menyerukan kepada pihak AS agar menggunakan sikap rasional dan pragmatis dan bekerja bersama China di arah yang sama.

Banner

Xi mengatakan kedua belah pihak harus tetap berkomitmen pada pemahaman bersama yang dia dan Presiden Biden capai di Bali, serta mewujudkan pernyataan positif itu ke dalam tindakan untuk menstabilkan dan meningkatkan hubungan bilateral China-AS.

Sementara itu, Blinken menyampaikan salam Presiden AS Joe Biden kepada Presiden Xi. Dia mengatakan Presiden Biden percaya bahwa AS dan China memiliki kewajiban untuk mengelola hubungan mereka secara bertanggung jawab. Dia menambahkan bahwa hal ini demi kepentingan AS, China, dan dunia.

AS berkomitmen untuk kembali ke agenda yang ditetapkan oleh kedua presiden di Bali, kata Blinken, seraya menambahkan bahwa AS mendukung komitmen yang dibuat oleh Presiden Biden, yaitu bahwa AS tidak berusaha memicu Perang Dingin baru, tidak berusaha mengubah sistem China, aliansi AS tidak diarahkan ke China, tidak mendukung “kemerdekaan Taiwan,” dan tidak berupaya memicu konflik dengan China.

Banner

Pihak AS berharap dapat memiliki keterlibatan tingkat tinggi dengan pihak China, menjaga jalur komunikasi tetap terbuka, mengelola perbedaan secara bertanggung jawab, serta mengupayakan dialog, pertukaran, dan kerja sama, imbuhnya.

Xi meminta Blinken untuk menyampaikan salamnya kepada Presiden Biden.

Sejumlah pejabat lainnya, antara lain Wang Yi dan Qin Gang, turut hadir pada pertemuan tersebut.

Banner

Laporan: Redaksi

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Iklan