Banner

Jakarta (Indonesia Window) – Harga minyak lebih rendah pada penutupan perdagangan Senin (7/1) atau Selasa pagi WIB, di tengah tanda-tanda samar kemajuan dalam pembicaraan nuklir antara Amerika Serikat (AS) dan Iran, yang dapat mengarah pada penghapusan sanksi AS terhadap penjualan minyak Iran.

Harga minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Maret yang diperdagangkan di London, patokan global untuk minyak, tergelincir 58 sen atau 0,6 persen, menjadi menetap di 92,69 dolar AS per barel, setelah mencapai puncak tujuh tahun pada Jumat (4/2) atau tertinggi sejak Oktober 2014.

Banner

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS untuk pengiriman April yang diperdagangkan di New York jatuh 99 sen atau 1,1 persen, menjadi ditutup di 91,32 dolar AS per barel setelah mencapai tertinggi 2014 di 93,17 dolar AS pada akhir pekan lalu.

Pekan lalu harga minyak mentah reli untuk pekan ketujuh berturut-turut di tengah kekhawatiran berkelanjutan tentang gangguan pasokan yang dipicu oleh cuaca dingin AS dan gejolak politik yang sedang berlangsung di antara produsen-produsen utama dunia.

Jika sanksi AS dicabut, Iran dapat dengan cepat mengekspor jutaan barel minyak mentah dan membantu menurunkan harga minyak yang panas.

Banner

Pada Jumat (4/2) pemerintahan Presiden AS Joe Biden memulihkan keringanan sanksi kepada Iran untuk memungkinkan proyek-proyek kerja sama nuklir internasional saat pembicaraan mengenai kesepakatan nuklir internasional 2015 memasuki tahap akhir.

Meskipun keringanan sanksi akan berdampak terbatas pada ekonomi Iran yang sedang kesulitan, pasar memandang langkah tersebut sebagai sinyal kedua belah pihak bertekad untuk mencapai kesepakatan.

Berbicara dengan syarat anonim, seorang pejabat Eropa mengatakan utusan tinggi untuk pembicaraan Wina – yang tidak langsung karena Iran sejauh ini menolak untuk duduk dengan diplomat AS – kemungkinan akan bertemu pada Selasa di ibu kota Austria.

Banner

“Selain perasaan senang yang datang dari negosiasi, Pemerintahan Biden merasakan tekanan untuk menurunkan inflasi, dan cara tercepat untuk melakukannya adalah dengan menurunkan harga energi,” kata Direktur Energi Berjangka Mizuho, Bob Yawger.

Harga minyak mentah, yang telah reli sekitar 20 persen tahun ini, kemungkinan akan melampaui 100 dolar AS per barel karena permintaan global yang kuat, kata para analis.

Namun, indeks kekuatan relatif (RSI), ukuran momentum, menunjukkan pasar minyak saat ini overbought, dan siap untuk mundur.

Banner

Memicu kekhawatiran pasokan, ketegangan tetap tinggi di Eropa Timur, dengan Penasihat Keamanan Nasional Gedung Putih Jake Sullivan pada Ahad (6/2) mengatakan bahwa Rusia dapat menyerang Ukraina dalam beberapa hari atau pekan tetapi mungkin masih memilih jalur diplomatik.

Laporan: Redaksi

Banner

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Banner
Banner

Iklan