Banner

Jakarta (Indonesia Window) – Harga minyak menetap lebih tinggi pada akhir perdagangan Senin (3/1) atau Selasa pagi (WIB) di tengah harapan pemulihan permintaan lebih lanjut pada 2022.

Optimisme juga terbangun meskipun OPEC+ tampaknya akan menyetujui peningkatan produksi lagi dan kekhawatiran tentang peningkatan infeksi COVID dapat memengaruhi permintaan.

Banner

Minyak mentah Brent untuk pengiriman Maret terangkat 1,2 dolar atau 1,5 persen, menjadi ditutup pada 78,98 dolar AS per barel setelah sempat mencapai setinggi 79,05 dolar AS.

Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS untuk pengiriman Februari naik 87 sen atau 1,2 persen, menjadi menetap di 76,08 dolar AS per barel.

Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan sekutunya, yang secara kolektif dikenal sebagai OPEC+ akan menggelar pertemuan pada Selasa dan diperkirakan akan menyetujui kenaikan produksi.

Banner

Varian virus corona Omicron telah membawa rekor jumlah kasus dan mengurangi kemeriahan perayaan Tahun Baru di seluruh dunia, dengan lebih dari 4.000 penerbangan dibatalkan pada Ahad (2/1).

“Pertemuan bulanan OPEC+ yang akan berkembang selama beberapa hari ke depan lebih cenderung membuktikan bullish (kenaikan) daripada bearish (kelesuan) karena beberapa anggota OPEC mengalami kesulitan mencapai kuota yang ditetapkan,” kata Jim Ritterbusch, presiden Ritterbusch and Associates di Galena, Illinois, AS.

“Tingkat infeksi meningkat secara global, pembatasan diberlakukan di beberapa negara, sektor perjalanan udara, antara lain, menderita, namun optimisme investor nyata,” kata Tamas Varga dari pialang minyak PVM.

Banner

Banyak sekolah AS yang biasanya menyambut siswa kembali ke ruang kelas pada Senin (3/1) menunda tanggal mulai mereka, berebut untuk menguji siswa dan guru dan mempersiapkan, sebagai upaya terakhir, untuk kembali ke pembelajaran jarak jauh ketika rekor jumlah kasus COVID-19 dari varian Omicron menyapu negara ini.

Minyak memperoleh beberapa dukungan dari pemadaman produksi di Libya. Produksi minyak akan dipotong 200.000 barel per hari selama sepekan karena pemeliharaan pipa.

Tahun lalu, Brent telah melonjak 50 persen, didorong oleh pemulihan global dari pandemik COVID-19 dan pengurangan pasokan OPEC+, bahkan ketika infeksi mencapai rekor tertinggi di seluruh dunia.

Banner

Beberapa memperkirakan lihat lebih banyak keuntungan pada tahun 2022.

“Harga minyak mentah dan produk minyak akan mendapat keuntungan dari permintaan minyak yang bergerak di atas level 2019,” kata sebuah laporan dari analis UBS termasuk Giovanni Staunovo. “Kami memperkirakan Brent akan naik ke kisaran 80-90 dolar AS pada 2022.”

Laporan: Redaksi

Banner

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Banner
Banner

Iklan