Banner

Google akan hapus riwayat lokasi kunjungan ke klinik aborsi di AS

Ilustrasi. Google Alphabet Inc (GOOGL.O) akan menghapus data lokasi yang menunjukkan saat pengguna mengunjungi klinik aborsi di Amerika Serikat. (Tumisu from Pixabay)

Jakarta (Indonesia Window) – Google Alphabet Inc (GOOGL.O) akan hapus data lokasi yang menunjukkan saat pengguna mengunjungi klinik aborsi di Amerika Serikat, kata raksasa pencarian online itu pada Jumat (1/7).

Langkah itu diambil menyusul kekhawatiran bahwa jejak digital dapat memberikan petunjuk kepada penegak hukum jika seseorang mengakhiri kehamilan secara ilegal.

Banner

AS tengah menghadapi pro dan kontra karena undang-undang negara bagian yang membatasi aborsi ditetapkan setelah Mahkamah Agung AS memutuskan bulan lalu bahwa aborsi tidak lagi dijamin oleh konstitusi.  Hal ini mengkhawatirkan industri teknologi karena polisi dapat memperoleh surat perintah untuk riwayat pencarian pelanggan, geolokasi, dan informasi lain yang mengungkapkan rencana aborsi.

Google pada hari Jumat (1/7) mengatakan akan terus menolak permintaan data yang tidak tepat atau terlalu luas oleh pemerintah, tanpa mengacu pada masalah aborsi.

Perusahaan mengatakan, riwayat lokasi akun Google tidak aktif secara default.

Banner
google hapus klinik aborsi
Ilustrasi. Kampanye melarang aborsi. (mohamed Hassan from Pixabay)

Efektif dalam beberapa pekan mendatang, bagi mereka yang menggunakan riwayat lokasi, entri yang menunjukkan tempat-tempat sensitif termasuk pusat kesuburan, klinik aborsi, dan fasilitas perawatan kecanduan akan segera dihapus setelah kunjungan.

Seorang juru bicara Google tidak segera menjawab bagaimana perusahaan akan mengidentifikasi kunjungan tersebut atau apakah semua data terkait akan dihapus dari server-nya.

Secara terpisah, perusahaan pada hari Jumat memperbarui kebijakannya untuk menandai pengiklan AS sebagai penyedia aborsi bahkan jika mereka mengeluarkan pil melalui surat setelah konsultasi virtual, tetapi tidak memiliki fasilitas sendiri.

Banner

UU aborsi

Keputusan Mahkamah Agung AS pada 24 Juni 2022, untuk menjatuhkan Roe v. Wade, membalikkan hampir 50 tahun preseden yang memberikan hak konstitusional untuk mengesahkan aborsi. 

Dalam keputusan Roe tahun 1973, Mahkamah berpendapat bahwa Konstitusi menjamin hak untuk memilih dalam aborsi, meskipun diizinkan setelah trimester pertama kehamilan.

Banner

Dengan Roe, Amerika Serikat menjadi salah satu negara pertama yang meliberalisasi undang-undang aborsinya, bersama dengan beberapa negara Eropa Barat. Pada tahun 1992, Planned Parenthood v. Casey menegaskan kembali hak untuk melakukan aborsi tetapi mengizinkan pembatasan tambahan, seperti masa tunggu dan persyaratan persetujuan orangtua.

Selama beberapa dekade, banyak negara bagian telah memperkenalkan dan menerapkan berbagai undang-undang yang mengatur aborsi. Beberapa negara bagian mengesahkan undang-undang untuk melindungi akses aborsi, sementara yang lain memberlakukan peraturan yang lebih berat pada penyedia layanan aborsi dan berusaha untuk melarang aborsi pada saat-saat awal kehamilan. Hal ini menyebabkan penutupan lebih dari 160 klinik dan membuat beberapa negara bagian hanya memiliki satu penyedia aborsi.

Dalam beberapa tahun terakhir, banyak negara bagian telah mengesahkan undang-undang aborsi yang semakin ketat, seperti di Oklahoma, di mana gubernur menandatangani undang-undang untuk melarang semua aborsi setelah enam pekan, kecuali dalam kasus kehamilan yang mengancam jiwa. Undang-undang tersebut menyerupai undang-undang yang disahkan di Texas pada tahun 2021. UU di dua negara bagian ini juga mengizinkan warga negara AS untuk menuntut siapa pun yang mereka curigai menyediakan atau memfasilitasi aborsi.

Banner

Pembalikan Roe memungkinkan tiga belas negara bagian yang memiliki apa yang disebut undang-undang ‘pemicu’ untuk melarang aborsi secara otomatis atau dalam waktu 30 hari. Sementara semua undang-undang negara bagian ini mengecualikan aborsi dalam kasus kehamilan yang mengancam jiwa, banyak yang tidak mengecualikan kehamilan yang disebabkan oleh pemerkosaan atau inses.

Anggota parlemen Republik dan pendukung anti-aborsi memuji keputusan Mahkamah Agung, sementara anggota parlemen Demokrat dan pendukung aborsi mengecamnya.

Sumber: Reuters; https://www.pbs.org/

Banner

Laporan: Redaksi

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Banner
Banner

Iklan