Banner

Es krim Ben & Jerry’s gugat Unilever karena blokir bisnis Israel

Ilustrasi. Es krim Ben & Jerry’s. (Hybrid Storytellers on Unsplash)

Pada Juli lalu, Ben & Jerry’s mengatakan akan mengakhiri penjualan di Tepi Barat yang diduduki dan sebagian Yerusalem Timur, dan memutuskan hubungan tiga dekade dengan Zinger.

 

Banner

Jakarta (Indonesia Window) – Es krim Ben & Jerry’s pada hari Selasa (5/7) menggugat induknya Unilever Plc yang telah memblokir penjualan bisnis di Israel terhadap pemegang lisensi lokal.

Unilever mengatakan, Ben & Jerry tidak konsisten dengan nilai-nilai perusahaan induk untuk menjual es krimnya di Tepi Barat yang diduduki.

Pengaduan yang diajukan di Pengadilan Distrik AS di Manhattan mengatakan penjualan yang diumumkan pada 29 Juni mengancam akan merusak integritas merek Ben & Jerry’s, yang dipertahankan oleh dewan Ben & Jerry untuk dilindungi ketika Unilever mengakuisisi perusahaan tersebut pada tahun 2000.

Banner

Perintah untuk tidak mentransfer bisnis dan merek dagang terkait ke Avi Zinger, yang menjalankan American Quality Products Ltd, sangat penting untuk “melindungi merek dan integritas sosial yang telah dibangun Ben & Jerry selama beberapa dekade,” kata pengaduan tersebut.

Ben & Jerry’s mengatakan dewannya memberikan suara 5-2 untuk menggugat, dengan dua orang yang ditunjuk Unilever berbeda pendapat.

Unilever, dalam sebuah pernyataan, mengatakan tidak membahas litigasi (penyelesaian sengketa melalui pengadilan) yang tertunda, tetapi memiliki hak untuk menjual bisnis yang disengketakan dan transaksi telah ditutup.

Banner

“Ini kesepakatan yang sudah tuntas,” kata pengacara Zinger, Alyza Lewin, dalam pernyataan terpisah. Penjualan tersebut menyelesaikan gugatan Zinger sendiri pada bulan Maret terhadap Ben & Jerry’s karena menolak untuk memperbarui lisensinya.

Perselisihan tersebut menyoroti tantangan yang dihadapi merek konsumen dalam mengambil sikap terhadap permukiman Israel di Tepi Barat yang diduduki.

Sebagian besar negara menganggap pemukiman itu ilegal. Pada April 2019, Airbnb Inc. membatalkan keputusan lima bulan untuk berhenti mencantumkan properti di pemukiman itu.

Banner

Pada Juli lalu, Ben & Jerry’s mengatakan akan mengakhiri penjualan di Tepi Barat yang diduduki dan sebagian Yerusalem Timur, dan memutuskan hubungan tiga dekade dengan Zinger.

Israel mengutuk langkah itu, dan beberapa kelompok Yahudi menuduh Ben & Jerry’s anti-Semitisme. Beberapa investor, termasuk setidaknya tujuh negara bagian AS, melepaskan kepemilikan Unilever mereka.

Unilever memiliki lebih dari 400 merek termasuk sabun Dove, mayones Hellmann, sup Knorr dan losion kulit Vaseline.

Banner

Ben & Jerry’s didirikan di sebuah pompa bensin yang telah direnovasi pada tahun 1978 oleh Ben Cohen dan Jerry Greenfield.

Tidak lagi terlibat dalam operasi Ben & Jerry, mereka menulis di New York Times Juli lalu bahwa mereka mendukung Israel tetapi menentang “pendudukan ilegal” di Tepi Barat.

Sumber: Reuters

Banner

Laporan: Redaksi

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Banner
Banner

Iklan