Banner

Debu bulan yang dikumpulkan misi Apollo 11 dilelang 7,1 miliar rupiah

Jejak sepatu boot astronot Neil Armstrong yang mendarat di Bulan pada misi Apollo 11 pada tahun 1969. (NASA)

Jakarta (Indonesia Window) – Misi Apollo 11 Amerika Serikat, bagian dari Program Apollo (1961-1972), mendaratkan manusia di Bulan untuk pertama kalinya. Misi tersebut berhasil membawa sampel geologis pertama dari Bulan kembali ke Bumi.

Sejumlah kecil debu bulan mikroskopis yang dikumpulkan selama misi tersebut telah terjual 500.000 dolar AS atau setara 7,1 miliar rupiah setelah NASA mengidentifikasi partikel tersebut sebagai bagian dari sampel bulan pertama yang dikumpulkan oleh astronot Neil Armstrong.

Banner

Pada 13 April 2022, di New York, Bonhams melelang debu bulan Apollo 11 seharga 504.375 dolar AS sebagai bagian dari Penjualan Sejarah Luar Angkasa. Jumlah tersebut jauh dari perkiraan pra-lelang Bonham sebesar 800.000 hingga 1,2 juta dolar AS, termasuk premi pembeli.

Penjualan ini menandai akhir dari sejarah rumit debu bulan sejak tiba di Bumi.

Bonhams menjual sampel saat NASA menyerahkannya, tertanam dalam pita karbon hitam berdiameter 10 mm yang ditempelkan pada lima rintisan sampel aluminium mikroskop elektron pemindaian.

Banner

Pengujian independen yang dilakukan atas permintaan Bonham menemukan bahwa empat dari lima rintisan mengandung partikel debu bulan yang konsisten dengan sampel bulan kontingensi yang dikumpulkan oleh Armstrong. Rintisan kelima memiliki jejak bulan yang berbeda dari empat lainnya, mungkin karena perubahan teknik pengujian.

Ian Ehling, direktur buku dan manuskrip Bonhams, mengatakan, “Sampel yang ditampilkan di layar Anda menghadirkan peluang unik untuk memiliki sampel kontingensi Apollo 11 yang diverifikasi NASA.”

Sampel kontingensi Apollo 11, yang mencakup 492 gram material yang lebih halus dari satu sentimeter, serta 12 fragmen batuan yang lebih besar dari 1 cm, tetap berada dalam kendali NASA, seperti halnya sebagian besar dari 842 pon (382 kg) batuan bulan, inti sampel, kerikil, pasir dan debu yang dibawa kembali ke Bumi oleh enam misi Apollo yang mendarat di Bulan.

Banner

Sumber: https://www.techexplorist.com/

Laporan: Redaksi

Banner

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Banner
Banner

Iklan