Banner

Jakarta (Indonesia Window) – Vaksin COVID-19 Sinopharm dan Sinovac buatan China diklaim mampu melindungi dari kasus rawat inap parah yang disebabkan varian Omicron, menurut kantor berita The National pada Selasa (4/1), mengutip seorang pakar Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Manajer Insiden COVID-19 di WHO, Abdi Mahamud, menurut laporan kantor berita yang berbasis di Uni Emirat Arab (UEA) itu, mengatakan bahwa semakin banyak bukti menunjukkan Omicron memengaruhi saluran pernapasan atas, yang menyebabkan gejala lebih ringan daripada varian-varian sebelumnya.

Banner

UEA baru-baru ini menyetujui penggunaan darurat vaksin protein rekombinan baru buatan Sinopharm yang akan digunakan sebagai dosis penguat (booster) di negara tersebut, urai laporan itu.

Vaksin China itu menunjukkan peningkatan kapasitas imun terhadap varian Omicron, dengan tingkat keamanan tinggi yang memungkinkan produksi cepat serta distribusi dan penyimpanan yang mudah, menurut Kementerian Kesehatan Uni Emirat Arab.

Laporan: Redaksi

Banner

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Banner
Banner

Iklan