Banner

Jakarta (Indonesia Window) – Sebuah studi terbaru di Amerika Serikat mengkonfirmasi bahwa vaksinasi COVID-19 selama kehamilan memberikan perlindungan bagi bayi baru lahir.

“Meskipun kami mengetahui antibodi ini melewati plasenta, hingga penelitian ini kami belum memiliki data untuk menunjukkan apakah antibodi tersebut dapat memberikan perlindungan bagi bayi terhadap COVID-19,” kata Dr. Dana Meaney-Delman, kepala Infant Outcomes Monitoring, Cabang Penelitian dan Pencegahan dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS.

Banner

“Data yang diterbitkan CDC hari ini memberikan bukti nyata bahwa mendapat vaksin COVID-19 selama kehamilan dapat membantu melindungi bayi berusia kurang dari 6 bulan dari rawat inap karena COVID-19,” tambah Meaney-Delman pada konferensi pers, Selasa (15/2).

“Mayoritas bayi, sebenarnya 84 persen, yang dirawat di rumah sakit karena COVID-19 lahir dari orang yang tidak divaksinasi selama kehamilan. Dan yang paling mengkhawatirkan, mereka menemukan bahwa di antara bayi dengan COVID-19 yang dirawat di ICU — bayi paling sakit – 88 persen lahir dari ibu yang tidak divaksinasi sebelum atau selama kehamilan,” kata Meaney-Delman.

Satu-satunya bayi yang meninggal dalam penelitian ini lahir dari ibu yang tidak divaksinasi, katanya.

Banner

Secara keseluruhan, penelitian ini menemukan bahwa “bayi berusia kurang dari 6 bulan yang ibunya divaksinasi 61 persen lebih kecil kemungkinannya dirawat di rumah sakit karena COVID-19,” kata Meaney-Delman. “Begitu seorang wanita hamil bersedia divaksinasi, kami menyarankan agar dia melanjutkan dan melakukannya.”

Itu termasuk wanita pada setiap tahap kehamilan – atau bahkan sebelum kehamilan – karena penelitian terbaru menunjukkan bahwa tertular COVID-19 saat hamil dapat menyebabkan konsekuensi yang menghancurkan.

“Ada manfaat besar bagi kehamilan dan memiliki ibu yang sehat mendapatkan vaksinasi sebelum kehamilan,” kata Meaney-Delman. “Saya tidak ingin kita melupakan bagian itu. Meskipun kita tidak tahu ada perlindungan kekebalan sebenarnya yang diberikan, kita tahu itu mungkin melindungi seorang ibu dari tertular COVID selama kehamilan, yang terkait dengan kelahiran prematur, dengan kelahiran mati, dengan komplikasi kehamilan.”

Banner

Namun, waktu suntikan dalam studi terbaru ini memang membuat perbedaan dalam hal perlindungan vaksin untuk bayi.

Vaksinasi 80 persen efektif melindungi bayi baru lahir dari COVID-19 yang parah jika seorang ibu mendapatkan dua suntikan setelah usia kehamilan 21 pekan, para peneliti menemukan.

Setiap awal kehamilan dan efektivitas vaksin terhadap rawat inap hanya sekitar 32 persen, menurut data yang dipublikasikan secara online pada 15 Februari di Laporan Pekanan Morbiditas dan Kematian CDC.

Banner

Temuan ini sejalan dengan penelitian bulan Desember 2021, yang menemukan bahwa tingkat antibodi lebih tinggi pada darah tali pusat bayi ketika vaksinasi terjadi pada kehamilan trimester ketiga.

Namun penelitian tersebut, yang muncul di jurnal Obstetrics & Gynecology, berpendapat bahwa tingkat antibodi dari vaksinasi di awal kehamilan masih cukup tinggi untuk membuktikan protektif.

Untuk studi terbaru, para peneliti yang dipimpin oleh ahli epidemiologi medis CDC Dr. Manish Patel mengevaluasi 176 bayi di bawah usia 6 bulan yang dirawat di rumah sakit karena COVID-19 di 20 rumah sakit anak di 17 negara bagian antara Juli 2021 dan Januari 2022. Kasus mereka dibandingkan dengan 203 bayi yang bebas COVID tetapi dirawat di rumah sakit selama periode yang sama.

Banner

Sekitar 16 persen bayi yang dirawat di rumah sakit karena COVID-19 memiliki ibu yang telah menerima dua dosis vaksin selama kehamilan. Sebagai perbandingan, 32 persen dari bayi kelompok kontrol memiliki ibu yang divaksinasi saat hamil.

Temuan ini konsisten dengan kemungkinan bahwa antibodi COVID-19 dapat berpindah melintasi plasenta dan memberikan perlindungan kepada bayi setelah melahirkan, para peneliti menyimpulkan.

“Dengan bayi yang saat ini tidak memenuhi syarat untuk vaksinasi dan tingkat rawat inap bayi yang tersisa di tingkat pandemi tertinggi, penelitian ini menunjukkan bahwa vaksinasi COVID-19 selama kehamilan dapat melindungi bayi berusia kurang dari 6 bulan dari rawat inap terkait COVID-19,” para peneliti melaporkan.

Banner

Mereka menyerukan penelitian lebih lanjut tentang waktu vaksinasi sebelum dan selama kehamilan, untuk menentukan kapan waktu terbaik untuk mendapatkan vaksin.

“CDC merekomendasikan agar wanita yang sedang hamil, sedang menyusui, sedang mencoba untuk hamil sekarang, atau mungkin hamil di masa depan untuk divaksinasi dan tetap mengikuti perkembangan vaksinasi COVID-19,” tulis para peneliti.

Terlepas dari temuan bahwa mendapatkan vaksinasi di akhir kehamilan mungkin memberikan perlindungan lebih kepada bayi, penelitian lain menunjukkan bahwa menunggu sampai akhir kehamilan untuk mendapatkan vaksin dapat membuka risiko signifikan lainnya.

Banner

Analisis terhadap 64 bayi lahir mati mengungkapkan bahwa virus COVID, SARS-CoV-2, menimbulkan malapetaka pada plasenta, menyebabkan pembekuan, kematian sel, dan peradangan, menurut laporan dalam Archives of Pathology & Laboratory Medicine.

“Kami melihat kelainan ini di bawah mikroskop dan dengan mata telanjang,” kata penulis studi Dr. David Schwartz, ahli patologi perinatal di Atlanta. “Plasenta rata-rata hancur 77,7 persen. Janin tidak dapat bertahan hidup dengan jenis kerusakan ini karena plasenta adalah satu-satunya sumber oksigen dan nutrisi.”

Sumber: upi.com

Banner

Laporan: Redaksi

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Iklan