COVID-19 – Ratusan WN Taiwan ke luar Indonesia dengan pesawat sewaan

COVID-19 – Ratusan WN Taiwan ke luar Indonesia dengan pesawat sewaan
Bandara Internasional Soekarno-Hatta di Tangerang, Provinsi Banten. (Muhammad Aziz Ali Mutia on Unsplash)

Jakarta (Indonesia Window) – Sebuah penerbangan charter membawa sekitar 120 warga negara (WN) Taiwan pulang dari Indonesia pada Ahad malam (8/9) di tengah lonjakan kasus COVID-19 harian di Tanah Air.

Sebanyak 122 ekspatriat, termasuk dua bayi, telah memesan kursi di penerbangan charter Garuda Indonesia pada 22 Juli, menurut Kantor Berita CNA.

Penerbangan tersebut dijadwalkan lepas landas dari Bandara Internasional Soekarno-Hatta pada pukul 16.20 (WIB) dan tiba di Bandara Internasional Taoyuan pada pukul 22.55 waktu setempat, menurut Brian Ko, kepala divisi layanan konsuler di Kantor Ekonomi dan Perdagangan Taipei di Jakarta.

Para penumpang akan diminta untuk tinggal di fasilitas karantina kelompok yang ditunjuk pemerintah setelah mereka kembali ke Taiwan, sementara 16 anggota awak akan diminta untuk tetap berada di pesawat untuk penerbangan kembali yang dijadwalkan berangkat pada pukul 11.55 malam, menurut Ko.

Sebanyak 46 penumpang, termasuk dua bayi, telah memesan kursi pada penerbangan kembali ke Jakarta.

Kantor perwakilan Taiwan telah memberikan daftar penumpang yang diharapkan berangkat dalam penerbangan ke Taiwan ke Kementerian Luar Negeri Taiwan, Badan Imigrasi Nasional dan Kementerian Kesehatan dan Kesejahteraan untuk membantu mengatur fasilitas karantina bagi mereka.

Taiwan menetapkan Indonesia sebagai negara berisiko tinggi COVID-19 pada bulan Juni dan sejak itu menerapkan protokol karantina yang lebih ketat pada mereka yang telah mengunjungi atau transit melalui Indonesia dalam 14 hari sebelumnya.

Baik China Airlines dan EVA Air kemudian menangguhkan sementara penerbangan ke Indonesia pada akhir Juni karena situasi COVID-19 yang memburuk di Tanah Air, dan membatalkan semua penerbangan menuju Indonesia sebelum akhir Agustus.

Selain itu, negara tetangga seperti Singapura juga memberlakukan larangan terhadap para pelancong dari Indonesia untuk transit melalui bandara mereka, sehingga semakin sulit bagi ekspatriat Taiwan di Indonesia untuk kembali ke negara mereka.

Kamar Dagang Indonesia Taiwan (ITCC) dan Asosiasi Pertukaran Pengembangan Pariwisata Taiwan-Indonesia (TITDEA) membantu mengontrak Batik Air Indonesia pada awal Juli untuk mengoperasikan penerbangan charter guna mengangkut WN Taiwan kembali ke negeri mereka, namun maskapai ini menarik diri dari kontrak pada Juli 20.

Garuda Indonesia kemudian setuju untuk penerbangan charter, tetapi tidak memiliki otorisasi untuk mengoperasikan penerbangan internasional ke Taiwan setelah menghentikan layanan menuju Taiwan pada tahun 2014, dengan alasan lalu lintas yang rendah pada rute tersebut.

Namun demikian, pengaturan untuk charter selesai dua hari kemudian pada 22 Juli, ketika Administrasi Penerbangan Sipil (CAA) menyetujui aplikasi Garuda Indonesia untuk penerbangan charter, kata TITDEA Alex Chang.

Sebuah pusat layanan yang didirikan oleh ITCC untuk membantu warga Taiwan di Indonesia mengatasi krisis COVID-19 mengatakan telah memeriksa apakah lebih banyak ekspatriat Taiwan ingin kembali ke Pulau Formosa, dan kemungkinan akan mempertimbangkan untuk mengatur penerbangan charter kedua jika ada permintaan.

Laporan: Redaksi

Berkomentar?

Please enter your comment!
Please enter your name here