China tingkatkan pembangunan pembangkit batu bara di tengah krisis energi

Pembangkit batu bara di China
Foto dari udara yang diabadikan pada 25 Agustus 2022 ini menunjukkan pemandangan pembangkit listrik fotovoltaik terapung Maowei di atas permukaan air yang terletak di Gucheng, wilayah Yingshang, Provinsi Anhui, China timur. Gucheng mengubah kawasan bekas penambangan batu bara menjadi basis pembangkit listrik fotovoltaik terapung di atas permukaan air dalam beberapa tahun terakhir. Pembangkit listrik fotovoltaik terapung Maowei di atas permukaan air dioperasikan dengan kapasitas terpasang 130 MW. Rata-rata listrik yang dihasilkan per tahunnya mencapai 136 juta kilowatt-jam (kWh), menghemat sekitar 54.400 ton batu bara standar dan mengurangi 135.600 ton emisi karbon dioksida setiap tahun. (Xinhua/Huang Bohan)
Advertiser Popin

Pembangkit tenaga batu bara di China tetap menjadi sumber utama, menyumbang 60 persen dari total output daya di negara Asia Timur itu.

 

Jakarta (Indonesia Window) – Pembangunan pembangkit batu bara di China dapat meningkat dalam beberapa tahun ke depan daripada yang diperkirakan sebelumnya, setelah serentetan krisis listrik yang mengguncang ekonomi.

Pengguna energi terbesar di dunia itu diperkirakan akan menambah 270 gigawatt kapasitas termal dalam lima tahun hingga 2025, kata China Energy Engineering Corp., konglomerat teknik energi top negara itu, dalam briefing online pada Kamis (8/9). Angka tersebut akan lebih dari 100 hingga 200 gigawatt yang diperkirakan pada tahun 2020 oleh seorang peneliti senior di lembaga negara State Grid of China Corp. Energy Research Institute.

China telah berjanji untuk mengurangi penggunaan batu bara mulai tahun 2026 dan mengatakan setiap pembangkit listrik tenaga batu bara baru hanya akan digunakan untuk mendukung energi terbarukan yang masih terputus-putus.

Namun, negara di Asia Timur itu juga mencari peningkatan keamanan energi setelah krisis pasokan baru-baru ini telah memaksa pemadaman listrik di sejumlah pabrik. Gelombang panas yang terik dan kekeringan memaksa pabrik-pabrik untuk berhenti di beberapa daerah bulan lalu, mengurangi produksi bahan-bahan seperti lithium dan aluminium.

“Rencana tersebut jika terwujud akan membalikkan tren penurunan penambahan batu bara,” kata Lara Dong, analis S&P Global Commodity Insights. “Ini akan mengurangi risiko krisis listrik, terutama di pusat beban yang terletak di China tengah dan timur.”

Yang pasti, tidak ada pengumuman resmi yang dibuat tentang penambahan kapasitas, dan merupakan kepentingan perusahaan teknik untuk memperebutkan sejumlah besar pembangkit listrik tenaga batu bara potensial untuk dikerjakan.

Sekitar 320 gigawatt pembangkit listrik termal ditambahkan antara 2006-2010, tetapi kecepatannya telah melambat sejak saat itu. Dalam beberapa tahun terakhir, utilitas telah mengalihkan fokus mereka ke energi terbarukan yang lebih murah dan lebih bersih.

China memiliki sekitar 320 gigawatt proyek pembangkit tenaga angin dan surya dalam pipa saat ini, dibandingkan dengan 144 gigawatt pada Juli 2021, menurut S&P.

China mungkin tetap menjadi konsumen batu bara terbesar di dunia dan perluasan pembangkit listrik batu bara dapat menggagalkan tujuan iklimnya, analis Bloomberg Intelligent Michelle Leung mengatakan dalam sebuah catatan bulan ini.

Negara ini menempatkan lebih banyak pembangkit listrik tenaga batu bara baru ke dalam operasi tahun lalu daripada gabungan seluruh dunia, dan tambang batu bara baru yang diusulkan menyumbang hampir sepertiga dari total global, katanya.

Pertumbuhan armada batu bara China terutama difokuskan pada penguatan kapasitas dalam sistem tenaga listrik dan “tidak akan mengubah komitmen iklim China atau menantang pencapaian puncak emisi karbon sebelum 2030,” menurut Dong dari S&P.

Sementara transisi energi membantu kapasitas energi bersih China untuk menyalip batu bara untuk pertama kalinya pada tahun 2021, batu bara tetap menjadi bahan bakar utama untuk pembangkitan, menyumbang 60 persen dari total output daya, tunjuk data Dewan Listrik China.

China dapat memasang sebanyak 100 gigawatt tenaga surya dan 56 gigawatt tenaga angin tahun ini, dan negara itu bertujuan untuk memiliki 1.200 gigawatt tenaga terbarukan pada tahun 2030.

Sumber: Bloomberg

Laporan: Redaksi

Advertiser Popin

Berkomentar?

Please enter your comment!
Please enter your name here