China Eastern Airlines bawa 132 orang jatuh di Cina selatan

China Eastern Airlines bawa 132 orang jatuh di Cina selatan
Advertiser Popin

Jakarta (Indonesia Window) – Pesawat Boeing 737 China Eastern Airlines yang membawa 132 penumpang jatuh di Daerah Otonomi Guangxi Zhuang, China selatan pada Senin sore (21/3), kata departemen manajemen darurat regional.

Pesawat yang berangkat dari Kunming menuju Guangzhou itu menabrak daerah pegunungan dekat Desa Molang di Kabupaten Tengxian di Kota Wuzhou pada pukul 14:38 waktu setempat, menyebabkan gunung terbakar, menurut departemen tersebut.

“Saya mendengar deru pesawat di sisi lain bukit. Sedetik kemudian, terjadi ledakan,” kata seorang pekerja di dekat lokasi kecelakaan kepada Xinhua.

Ada 123 penumpang dan sembilan awak di dalam penerbangan MU5735, sebut Administrasi Penerbangan Sipil China di situsnya. Pemerintah mengatakan telah memulai mekanisme tanggap darurat dan tim kerjanya telah tiba di Wuzhou.

Presiden China Xi Jinping telah memerintahkan tanggap darurat, upaya pencarian dan penyelamatan habis-habisan, dan penyelesaian yang tepat setelah kecelakaan itu.

Xi, juga Sekretaris Jenderal Komite Sentral Partai Komunis China (CPC) dan ketua Komisi Militer Pusat, mengatakan dalam instruksinya bahwa dia terkejut mengetahui kecelakaan itu.

Xi memerintahkan agar tindakan cepat diambil untuk mengidentifikasi penyebab kecelakaan itu dan untuk memperkuat pemeriksaan keselamatan sektor penerbangan sipil guna memastikan keselamatan mutlak baik sektor ini maupun kehidupan masyarakat.

Atas nama Komite Sentral CPC dan Dewan Negara, Wakil Perdana Menteri Liu He, juga anggota Biro Politik Komite Sentral CPC, dan Penasihat Negara Wang Yong telah memimpin pejabat terkait untuk memandu pekerjaan penyelamatan, penyelesaian dan penyelidikan penyebab kecelakaan di Wuzhou.

Saksi

Penduduk Desa Chen Weihao sedang bekerja di sebuah peternakan ketika melihat pesawat itu menukik.

“Pesawat tampak utuh ketika menukik. Dalam hitungan detik, jatuh,” kata Chen, menambahkan bahwa lokasi kecelakaan adalah celah di gunung di mana tidak ada penduduk yang tinggal.

Api dari kecelakaan itu telah padam dan operasi penyelamatan sedang berlangsung, kata Chen Jie, seorang pejabat dari departemen manajemen darurat regional.

Pemadam kebakaran Wuzhou telah mengirim 117 petugas pemadam kebakaran dengan 23 truk pemadam kebakaran ke lokasi. Lebih lanjut 538 petugas pemadam kebakaran dari bagian lain Guangxi telah dikirim untuk bergabung dengan upaya penyelamatan, kata departemen pemadam kebakaran regional di akun Weibo-nya.

Provinsi tetangga, Guangdong, telah mengirimkan 505 petugas pemadam kebakaran dan 97 kendaraan untuk membantu operasi penyelamatan, dengan kelompok pertama sudah berada di lokasi.

“Ada beberapa puing pesawat di celah di gunung itu,” kata seorang petugas penyelamat di lokasi kecelakaan kepada Xinhua. “Ada potongan sayap, salah satunya sekitar 2 atau 3 meter. Ada puing-puing lainnya, mungkin ada potongan pakaian.”

Penduduk Desa Shi Fuxiong mengatakan dia melihat lubang besar di lokasi kecelakaan dan pohon-pohon di sekitarnya dalam jarak puluhan meter telah rata. “Ada banyak puing-puing kecil dari pesawat dan bagasi, tetapi tidak ada puing-puing besar,” katanya.

Komisi kesehatan regional Guangxi telah mengirimkan 12 ahli medis ke lokasi, dan lebih dari 80 pekerja medis dan 36 ambulans yang dikirim oleh otoritas kesehatan di Kota Wuzhou telah tiba di lokasi.

China Eastern Airlines mengatakan telah memprakarsai mekanisme tanggap darurat. Perusahaan ini telah membentuk sembilan kelompok kerja khusus untuk pembuangan pesawat, investigasi kecelakaan, bantuan keluarga, dukungan logistik, dukungan hukum, hubungan masyarakat, keamanan, asuransi keuangan, dan pembuangan kargo.

Maskapai mengatakan penyebab kecelakaan itu akan diselidiki sepenuhnya.

Boeing China mengatakan pihaknya mengetahui laporan media tentang kecelakaan itu dan sedang bekerja untuk mengumpulkan lebih banyak informasi.

Sumber: Xinhua

Laporan: Redaksi

Advertiser Popin

Berkomentar?

Please enter your comment!
Please enter your name here