Cacar monyet mungkin telah menyebar di Inggris selama bertahun-tahun

Cacar monyet mungkin telah menyebar di Inggris selama bertahun-tahun
Ilustrasi. (Pexels)
Advertiser Popin

Jakarta (Indonesia Window) – Virus monkeypox atau cacar monyet mungkin telah menyebar pada tingkat rendah di Inggris selama bertahun-tahun, dan terdeteksi pada bulan lalu, menurut pejabat kesehatan.

Ini adalah pertama kalinya virus terkait cacar menyebar secara lokal endemik di luar Afrika Barat dan Afrika Tengah, karena semua kasus yang ditemukan di luar Afrika terkait dengan perjalanan luar negeri.

Pada 25 Mei 2022, lebih dari 200 orang di 20 negara dipastikan menderita cacar monyet, menurut laporan Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Eropa (ECDC).

Saat ini, sekitar 106 kasus cacar monyet adalah orang di Inggris, menurut Badan Keamanan Kesehatan Inggris (UKHSA).

Mayoritas kasus di seluruh dunia telah diidentifikasi pada pria yang berhubungan seks dengan pria, dan para pejabat sementara melacak asal mula wabah saat ini di Spanyol dan Belgia, menurut laporan berita.

Menurut pejabat kesehatan Inggris, penularan lokal cacar monyet mungkin telah terjadi di negara Eropa ini selama dua hingga tiga tahun.

Data menunjukkan bahwa ada empat kasus cacar monyet dilaporkan di Inggris antara 2018 dan 2019 pada individu yang telah melakukan perjalanan ke Nigeria; dan tiga kasus lain dari perjalanan serupa dikonfirmasi pada tahun 2021, menurut laporan The Guardian.

Urutan genetik sampel virus monkeypox dalam wabah ini menunjukkan paling mirip dengan jenis monkeypox yang dilaporkan di Inggris, Israel dan Singapura (dari perjalanan Afrika) pada 2018 dan 2019, kata The Guardian. Mutasi pada galur ini saat ini dapat muncul seiring waktu karena virus menyebar pada tingkat rendah di Inggris.

Agar virus mengambil mutasi ini, virus itu pasti telah menyebar di beberapa individu. “Kita tahu bahwa infeksi kronis bukanlah skenario yang masuk akal, dan itu berarti ada rantai penularan yang tampaknya tidak diketahui,” kata Dr. Marc Van Ranst, ahli virologi di Universitas Leuven di Belgia, kepada The Guardian.

Infeksi cacar monyet muncul pertama kali dengan gejala seperti flu bersama dengan pembengkakan kelenjar getah bening, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC). Satu sampai tiga hari setelah demam dimulai, seseorang umumnya mengembangkan ruam yang dimulai pada wajah dan menyebar ke seluruh tubuh. Ruam itu berubah menjadi ‘jerawat’ berisi nanah yang berkeropeng.

“Antara 2019 dan 2020, jika ada orang yang mengalami ruam di bagian Eropa mana pun, Anda tidak akan memikirkan cacar monyet, yang Anda pikirkan adalah penyakit lain yang menyebabkan ruam,” kata Oyewale Tomori, ahli virologi dan penasihat pemerintah Nigeria, seperti dilansir The Guardian.

Jika hanya beberapa kasus yang terlewatkan, orang-orang itu kemudian dapat menyebarkan virus dengan kecepatan rendah ke orang lain, tambah Tomori.

Sumber: Live Science

Laporan: Redaksi

Advertiser Popin

Berkomentar?

Please enter your comment!
Please enter your name here