Banner

Jakarta (Indonesia Window) – Anggota parlemen Ukraina yang tengah berada di Taiwan telah berterima kasih kepada Pulau Formosa tersebut atas dukungannya sejak Rusia menginvasi negaranya pada Februari dan berharap belajar sistem keamanan canggih saat berada di Taipei guna memerangi serangan siber Rusia.

“Saat ini Ukraina berada di garis depan (berjuang untuk kelangsungan hidup dan demokrasi) dan kami membutuhkan semua orang sebagai sekutu kami,” kata Kira Rudik, pemimpin partai politik liberal Holos, dalam sebuah wawancara online dengan CNA pada Senin.

Banner

“Dan inilah mengapa sangat penting untuk mengakui dukungan yang diberikan Taiwan kepada Ukraina, dan dukungan itu meningkat dan saya ingin menyampaikan rasa terima kasih saya untuk itu,” kata anggota parlemen Ukraina tersebut.

Saat menghadiri Majelis Global ke-11 Gerakan Dunia untuk Demokrasi dari 25 hingga 27 Oktober di Taipei, Rudik mengatakan Taiwan sekarang dianggap sebagai sekutu Ukraina dan seperti Ukraina sedang berjuang untuk kebebasannya, seperti yang terlihat dalam latihan militer China setelah kunjungan oleh Ketua DPR Amerika Serikat Nancy Pelosi pada Agustus.

Orang-orang di Ukraina telah menerima ucapan selamat dari Taiwan dan melihat klip video demonstrasi yang diadakan di Taiwan yang berdiri dalam solidaritas dengan negaranya, “dan ini sangat penting bagi kami,” katanya.

Banner

Sejak invasi Rusia ke Ukraina pada 24 Februari, pemerintah Taiwan telah bergabung dengan negara-negara demokrasi dunia dalam mengutuk Moskow dan dalam menerapkan sanksi ekonomi terhadap Rusia.

Pemerintah juga mengumpulkan donasi sebesar hampir 33 juta dolar AS untuk Ukraina dari Taiwan melalui Yayasan Bantuan Bencana.

Dana tersebut dikirim melalui empat pencairan ke Kyiv, ke tujuh institusi medis, ke negara-negara Eropa Timur, Eropa Tengah dan Baltik yang telah menerima pengungsi Ukraina, dan ke organisasi non-pemerintah terkait di bagian Ukraina yang dilanda perang.

Banner

Anggota parlemen Ukraina tersebut, yang bertugas di komite parlemen untuk transformasi digital, mengatakan kepada CNA bahwa selain menghadiri majelis, dia juga berharap untuk belajar dari sistem keamanan siber canggih Taiwan dan pengalamannya dalam memerangi serangan siber.

Dia mengatakan Ukraina bergerak maju dengan mengembangkan sistemnya sendiri untuk mendukung pasukannya, dan dia tertarik untuk mendiskusikan transformasi digital dengan perwakilan dunia digital di Taipei.

Ditanya saran apa yang dia miliki untuk Taiwan saat menghadapi paksaan militer dari rezim otoriter lainnya, Rudik mengatakan pelajaran yang dipelajari Ukraina adalah tetap bersatu, menemukan sekutu bila memungkinkan, dan waspada terhadap perang kognitif yang diluncurkan oleh musuh.

Banner

Tidak ada yang tahu Presiden Rusia Vladimir Putin akan menginvasi Ukraina begitu cepat atau Kyiv akan membangun lebih banyak tempat perlindungan bom dan mengajari orang-orang bagaimana menggunakannya terlebih dahulu untuk menyelamatkan lebih banyak nyawa, katanya.

“Jadi kami mempelajarinya sekarang, tetapi kami mempelajarinya dengan cara yang sulit,” katanya.

Ditanya apakah dukungan Taiwan untuk Ukraina dapat berarti di masa depan akan meninjau kebijakan satu-China yang mengakui Beijing dari pada Taipei, Rudik mengatakan mungkin ada “perubahan besar” dalam cara kerja diplomasi di Ukraina, tetapi fokus utama sekarang adalah untuk menang perang.

Banner

Dia mengatakan kebijakan China-Ukraina terus berubah dan prioritas saat ini adalah memastikan bahwa China tidak terlibat dalam perang dan mendukung Rusia.

Karena tidak ada tanda-tanda langsung yang menunjukkan Beijing mendukung Moskow, Rudik merasa para pemimpin Ukraina akan mempertahankan kebijakan China mereka seperti sekarang.

Laporan: Redaksi

Banner

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Banner
Banner

Iklan