Banner

Jakarta (Indonesia Window) – Para pemimpin Uni Eropa pada Senin (30/5) menjelaskan bahwa mereka akan gagal menyepakati larangan impor minyak Rusia pada pertemuan puncak di Brussels, Belgia yang memicu kritik cepat dari Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy yang mengecam mereka karena terlalu lunak terhadap Moskow.

Uni Eropa telah meluncurkan lima paket sanksi sejak Rusia menginvasi Ukraina lebih dari tiga bulan lalu, menunjukkan kecepatan dan persatuan yang tidak seperti biasanya mengingat rumitnya tindakan tersebut.

Banner

Tetapi kurangnya kesepakatan pada paket keenam – dan khususnya larangan minyak – memunculkan perjuangan untuk memperluas sanksi karena risiko ekonomi bagi Eropa meningkat, ketika begitu banyak negara bergantung pada minyak mentah Rusia.

Para pemimpin dari 27 negara Uni Eropa akan menyepakati pada pertemuan puncak dua hari tentang kemungkinan prinsip embargo minyak, menurut draf kesimpulan KTT. Tapi mereka akan meninggalkan keputusan sulit untuk waktu berikutnya.

“Tidak ada kompromi sama sekali untuk saat ini,” kata Perdana Menteri Hongaria Viktor Orban, yang negaranya telah menjadi penentang utama untuk sebuah kesepakatan, saat dia tiba di Brussels untuk menghadiri KTT.

Banner

Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen, yang mengusulkan paket sanksi terbaru pada awal Mei, setuju, mengatakan, “Kami belum sampai di sana.”

Ada kesepakatan luas pada sisa paket, termasuk memutus bank terbesar Rusia, Sberbank, dari sistem pesan SWIFT, melarang penyiar Rusia dari Uni Eropa dan menambahkan orang ke daftar yang asetnya dibekukan.

Tapi Zelenskiy mencela kurangnya tekad Uni Eropa.

Banner

“Mengapa Anda bergantung pada Rusia, pada tekanan mereka, dan bukan sebaliknya? Rusia harus bergantung pada Anda. Mengapa Rusia masih dapat memperoleh hampir satu miliar euro per hari dengan menjual energi?”, tanya Zelenskiy kepada para pemimpin Uni Eropa.

“Mengapa bank teroris masih bekerja dengan Eropa dan sistem keuangan global? Ini pertanyaan serius,” katanya.

Perdana Menteri Estonia Kaja Kallas mengatakan lebih realistis untuk mengharapkan kesepakatan tentang embargo minyak dalam beberapa pekan, mudah-mudahan pada KTT Uni Eropa berikutnya pada 23-24 Juni.

Banner

Beberapa pihak mengeluh atas kurangnya kesepakatan.

“Kita melupakan gambaran besarnya,” kata Perdana Menteri Latvia Krisjanis Karins. “Ini hanya uang. Orang Ukraina membayar dengan nyawa mereka.”

Draf teks yang dilihat oleh Reuters – yang mungkin masih direvisi lagi – akan mengkonfirmasi bahwa paket sanksi keenam akan mencakup larangan impor minyak melalui laut, dengan minyak pipa yang dipasok ke Hongaria, Slovakia, dan Republik Ceko yang terkurung daratan akan dikenai sanksi di beberapa waktu kemudian.

Banner

Namun, para pemimpin akan menugaskan diplomat dan menteri untuk menyetujui cara kerjanya, termasuk dengan memastikan persaingan yang adil antara mereka yang masih mendapatkan minyak Rusia dan mereka yang terputus.

Orban mengatakan Hongaria akan siap untuk mendukung kesepakatan “jika ada solusi untuk keamanan pasokan energi Hongaria, kita belum mendapatkannya sekarang”.

Hongaria menerima minyak Rusia melalui pipa yang mengalir melalui Ukraina. Setelah awalnya meminta pengecualian untuk jaringan pipa, Hongaria telah menambahkan tuntutan baru dan sekarang mencari jaminan pasokan.

Banner

“Setiap kali ada masalah dipertimbangkan dan solusi teknis untuk menyelesaikannya ditawarkan, tuntutan baru diajukan … itu adalah target yang bergerak, tidak mungkin untuk mencapai kesepakatan seperti itu,” kata seorang diplomat Uni Eropa.

Salah satu hasil nyata dari KTT tersebut adalah kesepakatan tentang paket pinjaman Uni Eropa senilai 9 miliar euro (9,7 miliar dolar AS), dengan komponen kecil hibah untuk menutupi sebagian bunga, agar Ukraina dapat mempertahankan pemerintahannya dan membayar upah sekitar dua bulan.

Para pemimpin juga akan mendukung pembentukan dana internasional untuk membangun kembali Ukraina setelah perang, dengan rincian yang akan diputuskan kemudian.

Banner

Para pemimpin juga akan berjanji untuk mempercepat pekerjaan dalam membantu Ukraina mengirim biji-bijiannya ke luar negeri ke pembeli global melalui kereta api dan truk karena angkatan laut Rusia memblokir rute laut yang biasa.

Laporan: Redaksi

Banner

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Iklan