Turki tekan AS untuk berhenti dukung kelompok terror PYD/YPG

Turki tekan AS untuk berhenti dukung kelompok terror PYD/YPG
Ilustrasi. Turki akan terus menekan Amerika Serika (AS) untuk berhenti mendukung kelompok teror PYD/YPG karena tindakan tersebut mempengaruhi hubungan antara kedua negara. (Andrew West from Pixabay)

Jakarta (Indonesia Window) – Turki akan terus menekan Amerika Serika (AS) untuk berhenti mendukung kelompok teror PYD/YPG karena tindakan tersebut mempengaruhi hubungan antara kedua negara, kata Juru Bicara Kepresidenan Turki Ibrahim Kalin.

Pihak AS harus memahami masalah keamanan nasional Turki terkait PKK (merujuk pada kelompok induk dari kelompok teror PYD/YPG yang berbasis di Suriah), kata Kalin dalam sebuah wawancara dengan Bloomberg pada Sabtu (6/3), menurut Kantor Berita Anadolu.

Dukungan AS untuk PYD/YPG juga mengancam integritas teritorial dan politik Suriah dan menyebabkan ketegangan dan masalah lain di dalam negeri, imbuhnya.

YPG dan sayap politiknya, PYD, adalah cabang PKK di Suriah, sebuah organisasi teror yang telah ditetapkan oleh AS dan Turki.

Dalam lebih dari 35 tahun kampanye terornya melawan Turki, PKK bertanggung jawab atas kematian sekitar 40.000 orang, termasuk wanita, anak-anak dan bayi.

Turki telah berulang kali menolak dukungan AS untuk PKK / PYD di Suriah, termasuk pasokan senjata dan peralatan.

Menanggapi keberatan AS terhadap Turki yang memperoleh pertahanan rudal dari Rusia, Kalin mengatakan bahwa Turki dapat memperoleh sistem rudal Patriot buatan AS selain sistem S-400 Rusia.

“Kami yakin kami dapat memiliki Patriot. Kami dapat memiliki S-400 yang tidak akan diintegrasikan ke dalam sistem pertahanan NATO,” tambahnya, menepis kekhawatiran bahwa S-400 akan membahayakan pertahanan aliansi.

Kalin menekankan bahwa masalah tersebut dapat diselesaikan melalui “dialog konstruktif, dengan bersikap terbuka dan jujur,” tetapi menambahkan bahwa pembuat kebijakan AS juga harus memahami seberapa serius masalah ini bagi Turki.

“Mereka menjadi inti dari masalah keamanan nasional kami. Keputusan S-400 Turki tidak diambil dalam semalam,” ujarnya.

Mengenai argumen AS bahwa S-400 menimbulkan “ancaman” bagi jet tempur F-35 AS, Kalin mengatakan Turki telah berulang kali mengusulkan untuk memeriksa masalah tersebut dari sudut pandang teknis.

“Mereka menolak dan kemudian mengatakan itu bukan masalah teknis tetapi masalah politik. Oke, jadi apa masalah politiknya? Fakta bahwa kita membeli ini dari Rusia? Mari kita bicarakan itu dan bagaimana kita bisa mengatasi masalah ini bersama-sama,” katanya.

Dia juga mengatakan bagaimana dan kapan Turki membeli S-400, ada juga “beberapa poin ketidaksepakatan” dengan Rusia, tetapi hal ini diatasi melalui “dialog konstruktif.”

Kalin bertanya mengapa pendekatan yang sama tidak bisa dilakukan dalam menyelesaikan masalah dengan AS.

Pada April 2017, ketika upaya berlarut-larut untuk membeli pertahanan udara Patriot dari AS tidak membuahkan hasil, Turki menandatangani kontrak dengan Rusia untuk memperoleh sistem S-400.

Pejabat AS telah menyuarakan penentangan terhadap hal ini, mengklaim bahwa persenjataan tersebut tidak akan kompatibel dengan sistem NATO dan akan mengekspos jet F-35 untuk kemungkinan tipu muslihat Rusia.

Turki, bagaimanapun, menekankan bahwa S-400 tidak akan diintegrasikan ke dalam sistem NATO, dan tidak menimbulkan ancaman bagi aliansi atau persenjataannya.

Laporan: Redaksi

Berkomentar?

Please enter your comment!
Please enter your name here