Banner

COVID-19 – Epidemiolog terkemuka China desak intensifkan vaksinasi ‘booster’

Zhong Nanshan menghadiri konferensi pers tentang upaya pencegahan dan pengendalian epidemi di Guangzhou, Provinsi Guangdong, China selatan, pada 18 Maret 2020. (Xinhua/Lu Hanxin)

Tingkat patogenik Omicron telah jauh menurun, dengan angka kematian baru-baru ini turun menjadi sekitar 0,1 persen, hampir sama dengan influenza.

 

Guangzhou, China (Xinhua) – Epidemiolog terkemuka China, Zhong Nanshan, mendesak peningkatan upaya vaksinasi untuk menginokulasi lebih banyak orang dengan dosis penguat (booster) vaksin COVID-19, khususnya menjelang arus mudik Festival Musim Semi yang tak lama lagi akan berlangsung.

Banner

Sebagian besar warga di China telah menerima vaksinasi COVID-19, dan mendapatkan dosis booster menjadi perlindungan terbaik dalam fase baru perang melawan virus tersebut, ujar Zhong kepada Xinhua dalam wawancara eksklusif pada Jumat (9/12).

“Persiapan perlu ditingkatkan. Saya sarankan kepada mereka yang berencana pulang kampung agar mendapatkan dosis booster sehingga, meski terinfeksi COVID-19, mereka tidak akan mengalami sakit parah,” tuturnya.

Biasanya diperlukan waktu dua pekan untuk efek booster mulai bereaksi, menurut Zhong. “Ini akan sangat membantu dalam mencegah penularan skala besar selama migrasi massal orang-orang dalam arus mudik Festival Musim Semi,” kata epidemiolog tersebut. Festival Musim Semi 2023 jatuh pada 22 Januari tahun depan.

Banner

Ada kebutuhan mendesak untuk meningkatkan upaya vaksinasi di seluruh negeri, ungkapnya, seraya meminta lansia dan orang-orang dengan penyakit bawaan untuk menjalani vaksinasi. “Jika Anda telah menerima dua dosis vaksin nonaktif, Anda memerlukan dosis tambahan sebagai booster.

Zhong menyerukan vaksinasi penuh pada anak-anak untuk melindungi sekolah dan siswa, seraya mengatakan hal ini penting untuk memulai kembali pembelajaran tatap muka.

Tingkat patogenik Omicron
Tenaga kesehatan menyuntikkan dosis penguat (booster) vaksin COVID-19 kepada seorang warga berusia 89 tahun di Subdistrik Aoyuncun di Distrik Chaoyang, Beijing, ibu kota China, pada 13 Juli 2022. (Xinhua/Ju Huanzong)

Saat ditanya tentang lonjakan infeksi baru-baru ini, Zhong menjelaskan bahwa varian Omicron telah berkembang, berevolusi, dan bermutasi dengan cepat, serta sangat mudah menular.

Banner

Subvarian Omicron yang saat ini dominan di China menyebar dengan cepat, dan dalam keadaan seperti itu, sangat sulit untuk memutus sepenuhnya rantai penularan, tutur Zhong.

Namun di sisi lain, ujarnya, tingkat patogenik Omicron telah jauh menurun, dengan angka kematian baru-baru ini turun menjadi sekitar 0,1 persen, hampir sama dengan influenza.

Zhong menyatakan bahwa Omicron masih jauh lebih mudah menular daripada flu.

Banner

Dalam kebanyakan kasus, pasien tidak perlu pergi ke rumah sakit dan bisa tinggal di rumah, menurut Zhong.

“Namun, mereka perlu terus memantau gejalanya dan menemui dokter jika demam tinggi tidak reda dalam beberapa hari,” ungkapnya.

Laporan: Redaksi

Banner

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Banner
Banner

Iklan